Rekap Nilai Tugas Teknik Pengendalian Kualitas

Mahasiswa peserta Teknik Pengendalian Kualitas – Kelas D

Jurusan Teknik Industri

silakan melihat nilai tugas Anda di sini

berkas bisa diambil ketua kelas hari Senin, 22 Desember 2008 di PASTI-ITS

NRP        UTS    UAS    T1    T2    T3    T4    T5    T6    T7    T8
2504100016    59        70    71    63    71    70
2504100019    75        76    71    68,4    71    70    46,8    72    71
2504100098    57        77    71    68,4    71    70        72    60
2505100006    63        76    71    72    71    78    51    71    70
2505100013    71        80    71    78    71    80    51    70    59
2505100036    63        76    70    68    70    80    55    68    75
2505100040    60        80    70    75    70    68    55    72
2505100054    75        75    70    75    70    68    51    72    71
2505100063    40        61,75    71    63    71                65
2505100073    63        77    71    76    71    80    59    70    59
2505100100    71        80    71    74    71    78    -100    71    70
2505100106    60        70    70    76    70    80    51    68    75
2505100111    55        78    71    75    71    80    51    70    59
2505100114    74        75    77    80    77    72    51    80    76
2505100116    74        76    71    70    71    70    62    70
2505100119    50        80    71    80    71    78    51    80    70
2505100120    74        76    77    77    77    72    51    80    76
2505100125    72        82    77    79    77    72    51    80    76
2505100158    63        78    70    76    70    80    59    68
2506100025    71        76    73    82    73    69    51    71    70
2506100062    64        76    76    80    76    71    55    71    69
2506100070    48        73    74    72    74    73    51    67    55
2506100082    58        79    75    78    75    72        70
2506100089    77        72    74    84    74    78    59    80    70
2506100093    65        83    75    76    75    72        71
2506100100    86        80    77    80    77    70    55    68    73
2506100102    62        78    70    75    70    79    51    72    74
2506100104    51        80    74    81    74    78    51    71    70
2506100105    55        80    75    70    75    77    51    72    70
2506100107    74        82    77    80    77    70    59    68    73
2506100116    69        75    73    80    73    69    55    71    70
2506100123    36        80    73    78    73    69    59    71    70
2506100132    83        75    76    76    76    71    51    71    69
2506100135    49        82    71    78    71    70    51    67    65
2506100137    76        80    80    83    80    84    65    80    66
2506100138    77        72    74    72    74    73    51    67    55
2506100142    71        80    75    79    75    70    55    70    71
2506100143    49        76    75    79    75    70    55    70    71
2506100144    66        84    77    77    77    70        68    73
2506100149    73        80    75    80    75    70    61    70    71
2506100155    72        76    70    78    70    79        72    74
2506100170    62        82    75    78    75    77    51    70    66
2506100171    65        77    80    80    80    84        80
2506100172    54        71    76    80    76    71    55    71    69
2506100174    67        78    74    78    74    73    51    67    65
2506100177    60        75    80    79    80    84    59    80    66
2506100178    58        77    74    79    74    78    59    70    70
2506100179    65        82    70    76    70    79    61    72    74
2506100181    46        77    75    76    75    72    59    70
2506100701    69        75    75    76    75    77    61    70    70
Nilai belum termasuk resume/tugas kelas

Keterangan
Tugas 1    Resume Jurnal
Tugas 2    Analisa cacat/error dari lingkungan sekitar
Tugas 3    Penentuan Faktor Penentu Kualitas
Tugas 4    Analisa Peta Kontrol untuk UKM
Tugas 5    Standar Pengendalian Kualitas unt Air Minum dalam Kemasan
Tugas 6    Evaluasi Umum Sistem Pengendalian Kualitas di Perusahaan
Tugas 7    Aplikasi 7 tools dalam Industri Manufaktur
Tugas 8    Studi kasus Penerapan TQC dan QCC pada Industri

32 Responses

  1. 2506100149-Lulu Mahmudah-Resume Materi TPK semester 5:

    Kualitas berarti kecocokan penggunaanya (fitness for use), atau dalam istilah modern dinyatakan bahwa kualitas berbanding terbalik dengan proporsi variabilitas. Terdapat delapan dimensi kualitas, yaitu performance, reliability, durability, serviceability, aesthetics, features, perceived quality, conformance to standard. Pengendalian kualitas adalah aktivitas keteknikan dan manajemen yang dengan aktivitas itu dapat diukur ciri-ciri kualitas produk, membandingkannya dengan spesifikasi atau persyaratan, dan mengambil tindakan penyehatan yang sesuai apabila ada perbedaan antara penampilan yang sebenarnya dan yang standar. Terkait dengan kualitas, terdapat suatu istilah yang disebut dengan Critical to quality (CTQ). Critical to Quality merupakan hal-hal (aspek) yang harus dipenuhi untuk mencapai kualitas. Critical to Quality terdiri dari 3 tipe, yaitu physical, sensory, dan time orientation.
    Statistical Process Control (SPC) merupakan tool yang dipakai untuk mengidentifikasi masalah dan melakukan perbaikan. Statistical Process Control mendeteksi dan mengeliminasi sumber penyebab variasi dalam proses. Tujuan dari penggunaan SPC adalah untuk meningkatkan kualitas output dari proses, mengurangi variabilitas, mencapai stabilitas proses dan memecahkan permasalahan proses. Dalam SPC dikenal istilah online inspection dan offline inspection dimana online inspection merupakan inspeksi yang dilakukan pada keseluruhan item yang diproduksi dan dilakukan dalam jalur produksi, sedangkan offline inspection merupakan inspeksi yang dilakukan pada beberapa item yang diproduksi dan dilakukan di luar jalur produksi.
    Alat pengendali kualitas digunakan untuk mengidentifikasi perbaikan yang mungkin dilakukan sehingga dapat dirancang tata kerja yang lebih produktif. Alat pengendali kualitas terdiri dari tujuh macam sehingga sering disebut seven tools. Teknik seven tools tersebut terdiri dari fishbone diagram, pareto analysis, flowchart, scatter plot, run chart, control chart, dan histogram.
    Proses kapabilitas merupakan kemampuan proses untuk menghasilkan produk yang uniform. Analisis kapabilitas dapat dilakukan menggunakan histogram, grafik probabilitas, control chart, dan design of experiment.
    Sampling penerimaan merupakan jenis prosedur pemeriksaan yang bertujuan untuk penerimaan atau penolakan suatu produk berdasarkan kesesuaiannya dengan standar. Sampling penerimaan yang umum diketahui adalah sampling penerimaan dengan atribut dan sampling penerimaan dengan variabel.
    Terdapat beberapa metode pengendalian kualitas yang lain yaitu Univariate Statistical Process-Monitoring and Control Technique, Multivariate Process Monitoring and Control, Engineering Process Control, Factorial Experiment, dan Lot by Lot Acceptance Sampling.

  2. RESUME

    selamat pagi pak yudha…

    Selama satu semester ini saya mendapat banyak sekali tambahan pengetahuan yang berkaitan dengan materi TPK bapak dimana saya dapat mengert definisi kualitas,faktor-faktor yamg mempengaruhi sebuah kualitas dimana kita menentukan CTQ dari sebuah kualitas selain itu kami kami diajari tools-tools dalam pengendalian kualitas dengan aplikasi 7 tools sehingga kami dapat mengolah sebuah data hingga diketahui sebuah kualitas dari parameter yang ditentukan selanjutnya diperdalam dengan aplikasi peta kontrol untuk mengevaluasi proses produksi seperti variavel control charts ataupun atribut control charts selanjutnya aplikasi acceptance sampling untuk mengendalikan input dan output dalam sistem produksi,dilanjutkan dengan penerapan standart-standart yang umum digunakan dalam pengendalian kualitas hingga aspek-aspek manajemen kualitas yang menyangkut organisasi dalam Total Quality /control (TQC),demikan yang dapat saya simpulkan dari materi 1 semester ini pak.. terima kasih bimbinganya dan gemblenganya 8++ tugasnya yang keren abis…
    Muhammad muslikh firmansyah(2506100104)
    .

  3. Teknik Pengendalian Kualitas merupakan mata kuliah yang mempelajari bagaimana memahami kualitas output suatu industri baik berupa produk maupun jasa serta faktor-faktor yang mempengaruhinya. Tujuan akhir yang ingin dicapai adalah pada akhirnya kita dapat melakukan teknik pengendalian yang tepat terhadap kualitas tersebut. Materi awal yang diberikan adalah tentang definisi kualitas dan dilanjutkan dengan materi-materi yang relevan. Kualitas sendiri diartikan sebagai kecocokan penggunaanya (fitness for use), atau dalam istilah modern dinyatakan bahwa kualitas berbanding terbalik dengan proporsi variabilitas. Teknik pengendalian yang digunakan banyak mengaplikasikan metode statistik seperti distribusi-distribusi dan uji hipotesis. Selain itu, tools penting yang dipelajari dalam teknik pengendalian kualitas adalah “Seven Tools” yang terdiri dari fishbone diagram, pareto analysis, flowchart, scatter plot, run chart, control chart, dan histogram. Seven Tools ini digunakan untuk mengidentifikasi perbaikan yang mungkin dilakukan sehingga dapat dirancang tata kerja yang lebih produktif. Pengendalian proses statistik lain yang juga dipelajari adalah aplikasi peta kontrol untuk mengevaluasi dan mengendalikan proses produksi seperti attributs control charts (p-chart, c-chart) dan variable control charts (X-chart dan R-chart). Berdasarkan metode serta tools-tools diatas maka sumber penyebab variasi dalam proses dapat segera terdeteksi. Dengan demikian dapat segera dilakukan peningkatan kualitas output dengan cara mengurangi variabilitas proses, mencapai stabilitas proses, serta memecahkan permasalahan dalam proses.
    Materi lain yang dipelajari adalah process capability. Disini dipelajari bagaimana melakukan penaksiran terhadap kemampuan proses, seberapa baik proses tersebut akan memenuhi toleransi. Selain process capability juga dipelajari tentang aplikasi acceptance sampling untuk mengendalikan input dan output sistem produksi. Selain itu juga dibahas standar-standar yang umum digunakan dalam pengendalian kualitas. Terakhir, yang dibahas pada mata kuliah TPK adalah aspek-aspek manajemen kualitas yang menyangkut Total Quality Control (TQC) dan Quality Control Circle (QCC).

  4. Pada kuliah Teknik Pengendalian Kualitas hal yang didapat diantaranya adalah pengetahuan tentang konsep kualitas baik itu definisi kualitas, maupun parameter-parameter apa yang diperhatikan untuk mengukur kualitas suatu produk. Selain itu didapatkan juga pengetahuan tentang langkah-langkah dalam pengendalian kualitas yang dikenal dengan istilah SPC (statistical process control) yang bertujuan untuk meningkatkan output dari proses, mengurangi variabilitas proses, mencapai stabilitas proses serta memecahkan permasalahan proses , pada kuliah TPK juga diberikan pemahaman tentang alat (tools) yang dipakai untuk pengendalian kualitas yang lebih dikenal dengan sebutan seven tools beserta analisanya. Selanjutnya juga dipelajari tentang cara menghitung dan menganalisa kemampuan proses (process capability) dan perbedannya dengan actual process capability serta metode dan langkah-langkah yang dilakukan untuk monitoring process yang terdiri dari univariate statistical process monitoring and control technique dan multivariate process monitoring and control. Terakhir juga dipelajari tentang macam-macam proses sampling pada yang dilakukan pada proses pengendalian kualitas serta optimasi proses dengan menggunakan metode design experiment.

    Rio Zulandra (2505100106)

  5. Mata kuliah Teknik Pengendalian Kualitas (TPK) adalah mata kuliah yang cukup menarik untuk dipelajari. Di dalam kelas TPK yang diampu oleh Pak Yudha Prasetyawan, M.Eng memberikan pengetahuan yang luas tentang seluk beluk TPK. Yang dipelajari di dalam TPK yang telah diberikan oleh Pak Yudha cukup banyak, antara lain adalah penegertian atau definisi tentang kualitas, semua tentang Statistics Process Control (SPC) dan filosofinya, model dari Quality Control, Statistics Inference,Variable control Charts, Atribute control Charts, Measurement system, Cusum and EWMA Charts, Other Univariate SPC, Multivariate Process Monitoring and Control, Engineering Procee Control, Factorial DOE, Process Optimizition with Designed Experiments, Lot by Lot Acceptance Sampling, dan Other Acceptance Sampling Technique.
    Sistem pembelajarannya cukup variatif yaitu presentasi dan penjelasan dari dosen langsung dan presentasi dari mahasiswa yang terbagi dalam beberapa kelompok dan tugas-tugas yang bersangkutan dengan materi TPK. Materi yang langsung dipresentasikan oleh dosen antara lain adalah sebagai berikut:
    Definisi kualitas pada dasarnya adalah atribut-atribut yang melekat pada suatu produk atau jasa yang dihasilkan oleh perusahaan akan mampu mencapai harapan konsumen, fokus pada customer satisfaction. SPC digunakan untuk mendeteksi dan meneliminasi adanya variasi dalam proses operasi secara rutin. SPC merupakan core dari TPK, karena fokus dalam TPK antara lain adalah mengeliminasi variasi proses agar kualitas produk yang dihasilkan bisa dikendalikan. Statsitics inference ini membahas tentang pendekatan statistik dengan menggunakan sampling yang tepat, dipadukan dengan tipe distribusinya untuk menganalisa dan menyimpulkan permasalahan yang terjadi. Variable control Charts membahas tentang chart yang digunakan dalam mengendalikan atribut dengan menggunakan and R chart. Sedangkan Atribut control chart membahas tentang chart yang digunakan dalam mengendalikan atribut dengan menggunakan p, np, c, u chart. Cusum digunakan sebagai altrrnatif grafik pengendali Shewhart yang telah dipelajari sebelumnya. Grafik ini menghimpun secara langsung semua informasi di dalam barisan nilai-nilai sampel dengan menggambarkan jumlah kumulatif deviasi nilai sampel dan nilai target.
    Materi yang dipresentasikan mahasiswa meliputi Other Univariate SPC, Multivariate Process Monitoring and Control, Engineering Procee Control, Factorial DOE, Process Optimizition with Designed Experiments, Lot by Lot Acceptance Sampling, dan Other Acceptance Sampling Technique. Materi-materi tersebut secara keseluruhan menjelaskan teknik-teknik yang digunakan untuk mengendalikan kualitas proses yang mendukung kualitas produk

  6. Mata kuliah Teknik Pengendalian Kualitas (TPK) adalah mata kuliah yang cukup menarik untuk dipelajari. Di dalam kelas TPK yang diampu oleh Pak Yudha Prasetyawan, M.Eng memberikan pengetahuan yang luas tentang seluk beluk TPK. Yang dipelajari di dalam TPK yang telah diberikan oleh Pak Yudha cukup banyak, antara lain adalah penegertian atau definisi tentang kualitas, semua tentang Statistics Process Control (SPC) dan filosofinya, model dari Quality Control, Statistics Inference,Variable control Charts, Atribute control Charts, Measurement system, Cusum and EWMA Charts, Other Univariate SPC, Multivariate Process Monitoring and Control, Engineering Procee Control, Factorial DOE, Process Optimizition with Designed Experiments, Lot by Lot Acceptance Sampling, dan Other Acceptance Sampling Technique.
    Sistem pembelajarannya cukup variatif yaitu presentasi dan penjelasan dari dosen langsung dan presentasi dari mahasiswa yang terbagi dalam beberapa kelompok dan tugas-tugas yang bersangkutan dengan materi TPK. Materi yang langsung dipresentasikan oleh dosen antara lain adalah sebagai berikut:
    Definisi kualitas pada dasarnya adalah atribut-atribut yang melekat pada suatu produk atau jasa yang dihasilkan oleh perusahaan akan mampu mencapai harapan konsumen, fokus pada customer satisfaction. SPC digunakan untuk mendeteksi dan meneliminasi adanya variasi dalam proses operasi secara rutin. SPC merupakan core dari TPK, karena fokus dalam TPK antara lain adalah mengeliminasi variasi proses agar kualitas produk yang dihasilkan bisa dikendalikan. Statsitics inference ini membahas tentang pendekatan statistik dengan menggunakan sampling yang tepat, dipadukan dengan tipe distribusinya untuk menganalisa dan menyimpulkan permasalahan yang terjadi. Variable control Charts membahas tentang chart yang digunakan dalam mengendalikan atribut dengan menggunakan and R chart. Sedangkan Atribut control chart membahas tentang chart yang digunakan dalam mengendalikan atribut dengan menggunakan p, np, c, u chart. Cusum digunakan sebagai altrrnatif grafik pengendali Shewhart yang telah dipelajari sebelumnya. Grafik ini menghimpun secara langsung semua informasi di dalam barisan nilai-nilai sampel dengan menggambarkan jumlah kumulatif deviasi nilai sampel dan nilai target.
    Materi yang dipresentasikan mahasiswa meliputi Other Univariate SPC, Multivariate Process Monitoring and Control, Engineering Procee Control, Factorial DOE, Process Optimizition with Designed Experiments, Lot by Lot Acceptance Sampling, dan Other Acceptance Sampling Technique. Materi-materi tersebut secara keseluruhan menjelaskan teknik-teknik yang digunakan untuk mengendalikan kualitas proses yang mendukung kualitas produk

    Endang Sumaroh (2505.100.013)

  7. Dalam materi Teknik Pengendalian Kualitas ini, hal dasar yang perlu dimengerti adalah pengertian kualitas, CTQ, dan tujuan mengendalikan kualitas. Kualitas berbanding terbalik dengan proporsi variabilitas, semakin kecil variabilitas maka kualitas semakin baik. Segingga tujuan mengendalikan kualitas agar variabilitas kecil. CTQ merupakan ciri-ciri yang menyebabkan suatu aspek (produk atau proses) berkualitas. Mengendalikan kualitas berarti mengukur ciri-ciri kualitas, membandingkan dengan spesifikasi, dan mengambil tindakan jika tidak sesuai dengan spesifikasi. Pengambilan tindakan bisa menggunakan metode SPC, dimana yang perlu dikendalikan kualitasnya adalah proses denagn bantuan ilmu dan tools statistic. Tools ini diistilahkan seven tools yaitu histogram, checksheet, pareto, cause effect diagram, defect concentration diagram, scatter plot, dan control chart. Disini tool yang sangat perlu dikuasai adalah control chart. Control chart ada dua, variable control chart (R dan Xbar chart) dan atribut control chart (p dan c chart). Chart ini sangat penting sebagai alat pengendalian manajemen guna mencapai tujuan tertentu berkaitan dengan kualitas proses.
    Kapabilitas proses mengacu pada proses yang uniform sehingga ukuran keseragaman proses itu adalah variabilitas dalam proses. Tekni yang dipakai histogram, control chart, dan design of experiment. Di dalam melakukan kapabilitas proses ini juga harus diketahui kapabilitas gauge and measurementnya. Gauge mampu mengukur part-part yang berbeda satu sama lain, sedangkan measurement menunjukkan kemampuan operator menggunakan alat tersebut.
    Pembahasan di atas menjelaskan bagaimana mengidentifikasi masalah kualitas dan bagaimana memperbaikinya, sedangkan metode pengendalian kualitas yang bisa digunakan adalah Univariate Statistical Process-Monitoring and Control Technique, Multivariate Process Monitoring and Control, Engineering Process Control, Design Experiment, dan Lot by Lot Acceptance Sampling (materi-materi setelah UTS).

  8. RESUME MATERI KULIAH TPK
    Kualitas memiliki banyak definisi seperti performance, reliability, durability, serviceability, conformance to standart, perceived quality, fearture, asthetics, dll. Namun dalam teknik pengendalian kualitas, kualitas didefinisikan sebagai kecilnya variabilitas suatu produk. Quality improvement merupakan upaya memperkecil variability baik produk yang dihasilkan maupun proses poduksinya. Untuk dapat memperecil variabiltas, tingkat variability (kualitas) dari produk yang akan dikendalikan harus diketahui terlebih dahulu. Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :
    1. Penentuan parameter-parameter kualitas (CTQ), yaitu meliputi hal-hal yang sangat krusial yang menentukan baik buruknya kualitas suatu produk
    2. Menerapan Statistic Process Control (SPC), yaitu menggunakan alat-alat statistic untuk mengetahui variabilitas dan menentukan langkah untuk mengurangi variabilitas tersebut. Alat yang biasa digunaan adalah seven tools yang terdiri atas check sheet, scater plot, pareto diagram, histogram, control chart, defect concentration diagram dan cause and effect diagram. Dengan menggunakan SPC khususnya control chart akan diketahui variabilitas produk/proses dan batas toleransi yang diizinkan. Variabilitas dapat dilihat melalui simpangan disekitar median dan mean, sedangkan toleransi diterjemahkan melalui UCL dan LCL, dimana nilai dari UCL dan LCL ini harus memenuhi batas spesifikasi.
    3. Menghitung kapabilitas proses untuk menganalisa apakah suatu proses sudah memenuhi uniformitas / spesifikasi yang sudah ditetapkan. Ada beberapa carauntuk menganalisa cappabilty dari suatu proses yaitu dengan mengunakan control chart (R-chart dan x-bar chart), menggunakan DOX, dan menggunakan Gauge and Measurement.
    Setelah diketahui kualitas dari produk selanjutnya dapat dientukan metode pengendalian yang paling sesuai. Ada banyak metode pengendalian yang dapat disesuaikan berdsarkan karakteristik produk dan proses yang akan dikendalikan dimulai dari metode sampling yang digunakan. Selanjutnya dipilih salah satu dari berbagai metode pengendalian kualitas untuk diterapkan dalam proses tersebut. Metode-metode itu antara lain Univariate Statistical Process-Monitoring and Control Technique, Multivariate Process Monitoring and Control, Engineering Process Control, Factorial Experiment, dan Lot by Lot Acceptance Sampling.

  9. Selamat siang Pak,
    berkaitan dengan nilai tugas yang dicantumkan di atas, saya ingin menanyakan nilai tugas 8 saya yang belum tercantum.
    dalam tugas 8 tersebut saya berkelompok bersama 2 rekan saya yaitu
    Ria Novitasari (06-137) dan Wulandari Agustini (06-177)
    Kami mengambil study case PT Ades Alfindo Puterasetia. nilai kedua rekan saya telah tercantum namun nilai saya belum.
    mohon Bapak menanggapi konfirmasi saya, terimakasih.

  10. resume
    selama mengikuti kuliah TPK bapak materi yang disampaikan cukup bisa dimengerti setelah diterangkan oleh bapak tapi tugas yang diberikan terlalu banyak pak…jadi agak berat menjalani kuliah selama satu semester!!
    tapi alhamdulliah bentar lagi perjuangan untuk mata kuliah ini berakhir hehehe makasih banyak atas ilmu yang bapak berikan SEMOGA ILMU INI BERMANFAAT bagi orang banyak
    dan maaf banget kalau selama di kelassaya pernah melakukn kesalahan baik yang di sengaja maupun tidak disengaja…oia pak semoga nilai yang bapak berikan bisa cukup memuaskan hehehe

  11. resume
    Seperti nama judul mata kuliah ini yaitu teknik pengendalian kualitas maka pada awal kuliah materi yang dipelajari yaitu definisi kualitas,
    kemudian parameter dari kualitas itu sendiri yang sering disebut dengan istilah CTQ.
    Setelah diketahui parameter dari kualitas bisa didapatkan SPC atau kepanjangannya yaitu Statistical Process Control,
    yang berfungsi untuk melakukan monitoring atau pemantauan terhadap proses produksi yang mengalami cacat atau kualitas yang dihasilkan rendah.
    Dan tujuan utama dilakukannya SPC yaitu untuk meminimalkan variabilitas pada median dengan ketentuan harus memenuhi batas spesifikasi,
    dari SPC ini juga didapatkan grafik pengendalian yang dibagi menjadi dua jenis
    yaitu grafik pengendalian atribut untuk produk dengan karakteristik produk yang dapat dievaluasi misal good or no, sesuai atau tidak.
    dan yang kedua yaitu grafik pengendalian variabel yaitu untuk karakteristik produk yang dapat diukur contohnya berat panjang dan lain-lain.
    Selain grafik pengendalian ada alat tools lain yang bisa dipakai untuk mengukur kualitas diantaranya yaitu fish bone diagram, pareto diagram,
    histogram, flow chart, scater plot dan run chart yang sering disebut dengan istilah seven tools.
    Setelah itu dilakukan analisa kemampuan proses yang termasuk dalam materi proses kapabilitas,
    pengertian dari analisa kemampuan proses yaitu kemampuan pengembangan dalam produksi untuk menghilanhkan banyak variabilitas,
    dalam rasionya didapatkan jika semakin besar nilai rasio maka semakin kecil variabilitasnya maka akan menjadi semakin baik.
    selain proses measurement sistem dan gauge management dan gauge studies pun diamati.
    Kemudian dilakukan analisa terhadap grafik pengendali secara komulatif.
    Ada banyak prosedur atau metode pengendalian yang bisa dilakukan yaitu diantaranya Statistic Proses monitoring Control tecnique untuk univariate dan multivariate
    lau ada design eksperimen untuk factorial dan fraction factorial eksperimen
    lalu ada juga acceptence samping yang dibagi menjadi lot by lot untuk atribut dan teknik lain dari acceptanse sampling.

    2506100089

  12. Resume Kuliah TPK :
    Dimulai dengan Pengertian kualitas.Kualitas (tradisional):sesuai kegunaannya, kualitas (modern):suatu produk dikatakan berkualitas apabila memiliki tingkat variabilitas yang kecil. CTQ:Fisik( panjang),Sensory (rasa),Time orientation(reliability)kemudian tentang SPC yakni alat untuk mengidentifikasi permasalahan dan meningkatkan kualitas produksi. Seven tools:Histograms, Pareto Charts, Cause Effect Diagrams, checksheet, Scatter Diagrams, Flow Charts, Control Charts)Control chart : grafik yang menetapkan batas kendali suatu proses.Tipe chart atribut adalah P&C Chart. tipe chart variable adalah x bar& R chart. dilanjutkan dengan Proses capabilitas adalah suatu studi untuk menaksir kemampuan proses.bab berikutnya tentang CUSUM :untuk menentukan jika suatu proses telah menjauhi suatu target yang ditetapkan karena mudah untuk mengkalkulasi penyesuaian yang diperlukan).dilankutkan dengan Multivariate process. Multivariate & univariate membahas pengendalian berdasarkan variable yang akan diproses.EPC dan SPC :control chart tidak selalu merupakan metode terbaik untuk mengurangi variabilitas, &Memanipulasi beberapa variabel lain untuk mempengaruhi output proses.Factorial factorial eksperiment factorial design: untuk mengetahui faktor yang paling berpengaruh pada variable.Process optimization with DE. Interaksi diantara controllable & noise factor merupakan kunci dari study ketahanan proses dan Jika pada akhirnya koefisien regresi dan tidak bernilai nol maka tidak terdapat permasalahan dalam design robust.LOT BY LOT ACEPTANCE SAMPLING :Suatu proses pemeriksaan dimana suatu produk diambil dari kotak dan suatu karakteristik kualitas unit dalam sampel diperiksa,diterima&ditolak dan digunakan saat : proses pengujian bersifat merusak dan biaya pemeriksaan tinggi.dan terakhir,.OTHER ACCEPTANCE SAMPLING TECHNIQUE. standar acceptance sampling terdiri dari MIL STD 414, MIL STD 105D, MIL STD 105E.

  13. Pada Mata Kuliah Teknik Pengendalian Kualitas ini, pada awalnya membahas mengenai definisi kualitas dimana definisi kualitas sendiri adalah kecocokan penggunanya. Karakteristik dari kualitas meliputi hal-hal yang dipakai untuk bisa diterima konsumen dan produk dapat menjalankan fungsinya. Karakteristik kualitas sendiri dibedakan menjadi 2, yaitu karakteristik kualitas diskrit dan karakteristik kualitas kontinu. Karakteristik kualitas diskrit, contohnya good-bad, cacat-tidak, dll. Sedangkan karakteristik kualitas kontinu, contohnya berat, panjang, volume, dll. Dalam kualitas, dikenal CTQ (Critical to Quality) dimana CTQ adalah parameter-parameter yang digunakan dalam penentuan kualitas. CTQ meliputi physical (contohnya length, weight, voltage, viscosity), sensory (contohnya taste, appearance, colour) dan time orientation (contohnya reability). Selanjutnya adalah SPC (Statistical Process Control), SPC adalah alat untuk mengidentifikasi masalah dan melakukan improvement. SPC digunakan untuk mengurangi variabilitas. Variabilitas disebabkan oleh 2 faktor yaitu random dan non random. Selanjutnya adalah pengaplikasian seven tools dalam pengendali kualitas. Seven tools ini meliputi histogram or stem-and-leaf plot, check sheet, pareto chart, cause-and-effect diagram, defect concentration diagram, scatterd diagram dan control chart. Control chart disini ada 2 macam, yaitu atribut control chart dan variable control chart. Atribut control chart adalah untuk karakteristik kualitas yang berupa sifat. Contohnya cacat-tidak, dll yang meliputi p-chart, c-chart. Sedangkan variable control chart adalah untuk karakteristik kualitas yang berupa variable. Contohnya ukuran, yang meliputi X-chart dan R-chart. Kemudian membahas capability, dimana capability process analysis adalah mengurangi proses capabilitas, dan apakah proses tersebut dapat mengurangi variabilitas. Capabilitas proses yang baik adalah apabila output rata-rata dari proses berada di tengah antara USL dan LSL. Selanjutnya dijelaskan univariate statistical process, multivariate process monitoring and control, lot by lot acceptance sampling for attribute dan yang terakhir adalah other acceptance sampling techniques. Pada intinya, teknik pengendalian kualitas ini adalah menekan variabilitas.
    (2506 100 181)

  14. Teknik pengendalian kualitas,,,seperti judulnya tentu saja mempelajari berbagai hal mengenai kualitas.Dimulai dari definisi kualitas itu sendiri.Dimana kualitas itu sendiri tidak hanya berhenti pada pengertiannya saja namun juga harus pas dengan keinginan konsumen.Selain memahami makna dari kualitas, tentu saja kita juga mempelajari parameter-parameter kualitas. Dimana parameter ini digunakan untuk mengukur kualitas dan penentuan standar kualitas sehingga tidak keluar dari pengertian kualitas itu sendiri. Tidak hanya pengertiannya saja yang dipelajari dalam mata kuliah ini namun juga cara pengaplikasiannya. Ssalah satunya yaitu dengan menggunakan seven tools. Pengukuran kualitas pun dibedakan menjadi dua yaitu atributs dan variables. Dimana untuk atributs itu tidak dapat diukur seperti bagus-jelek, sedangkan variables merupakan sesuatu yang dapat diukur, seperti berat dan volume.
    Selain itu kita juga mempelajari Cusum, dimana Cusum digunakan untuk mengetahui sumber variabilitas.Sehingga kita dapat melakukan perbaikan terhadap kondisi yang bermasalah tersebut. Pada tugas 8 pun kita juga mempelajari TQC dan QCC, dengan adanya tugas tersebut kita pun menjadi paham perbedaan diantara keduanya. Pada presentasi kemaren, kelompok kami pun membahas mengenai engineering process control. EPC ini berbeda dengan SPC, pada EPC proses yang dikontrol kebanyakan adalah proses yang bersifat kimiawi. Dan yang dikendalikan adalah prosesnya. Karena seperti kita ketahui proses kimiawi tentu saja seperti itu (tidak berubah) dan berulang sehingga perlu dikontrol agar tidak mengalami cacat.

  15. Kualitas mempunyai banyak pengertian. Tidak sedikit kualitas dikaitkan dengan sebuah produk, tetapi kualitas itu sendiri juga dapat berkaitan dengan elemen sistem yang mendukungnya. Kualitas dari perusahaan, karena dengan track record dari perusahaan yang bagus, maka konsumen juga beranggapan bahwa keseluruhan dari perusahaan memiliki kualitas yang bagus.Kualitas sendiri diartikan kesesuaian dengan konsumen inginkan. Untuk mengukur kualitas tersebut terdapat beberapa hal sebagai parameter, parameter ini sering disebut dengan CTQ (Critical to Quality). Dalam CTQ sendiri sebuah perusahaan dapat mengukur apakah kualitas yang diinginkan oleh konsumen. CTQ merupakan faktor yang berpengaruh terhadap suatu produk yang ditawarkan oleh perusahaan, contohnya : konsumen menginginkan penerbangan di Indonesia aman dan nyaman. Untuk mengontrol kualitas tersebut sering digunakan tools berupa seven tools, yang terdiri atas : Control chart, cause-effect diagram, scatter diagram, histogram, pie chart, paretto diagram, dan check sheet. Seven tools sendiri dapat digunakan untuk mengontrol dan mengurangi variabilitas dari produk yang dihasilkan. Dalam ruang lingkup kualitas sering disebutkan, continues improvement. Dalam peningkatan kualitas dapat kita gunakan beberapa metode, diantaranya DOX (Design of Experiment). Pada DOX sendiri kita dapat mengeliminasi hal-hal yang dapat mempengaruhi kualitas tersebut. Pada DOX metode yang digunakan adalah ANOVA, untuk DOX ini yang diukur adalah factor-faktor yang berpengaruh kepada kulaitas sebagai contoh adalah suhu dengan operator. setelah kita melakukan ANOVA yang dilihat adalah diterima dan ditolak. Salah satu pengendalian kualitas dalam perusahaan adalah acceptance sampling. Pada pengendalian ini perusahaan melakukan uji kualitas terhadap bahan baku. Terdapat beberapa metode untuk mengetahui barang yang diterima. Dari acceptance sampling ini, kita bisa mengetahui apakah bahan baku kita dapat memenuhi kualitas yang diinginkan atau tidak.

    Irawan Hutama 2505100006

  16. Tugas Resume Teknik Pengendalian Kualitas (Quality Engineering)
    Kualitas adalah sebagai kecocokan terhadap kegunaannya dari sesuatu. Kualitas sekarang diartikan sebagai sesuatu yang dimiliki oleh produk atau jasa yang sesuai dengan diskripsi yang diinginkan konsumen. Parameter kualitas tersebut di namakan critical to quality (CTQ) meliputi fisik, sensor, dan waktu. Berdasarkan karakteristik kualitas maka dapat dilakukan improvement untuk mengeliminasi variabilitas produk khususnya pada proses. Setelah didapatkan karakteristik dan datanya maka kemudian dilakukan modeling kualitas prosesnya dengan tujuan untuk mengetahui kemampuan proses dan improvement-nya. Selanjutnya untuk melakukan control terhadap barang maupun jasa maka dibutuhkan proses yang dinamakan Stastiscal Process Control (SPC), dimana SPC ini digunakan memonitor proses produksi guna mendeteksi dan mencegah kualitas yang buruk. Proses control ini dilakukan berdasarkan sample yang diambil baik secara in-line maupun off-line. Hasil dari proses control ini berupa chart yang dapat dibedakan menjadi dua yaitu atribut chart digunakan untuk data berupa respon diskret seperti ada tidaknya cacat, dan selanjutnya yaitu variable chart digunakan untuk data dengan karakteristik dapat diukur seperti berat, panjang. Dengan chart tersebut maka dilakukan control berupa penyesuaian angka yang didapat dengan batas-batas yang diijinkan dari proses. Sebenarnya control chart yang dihasilkan oleh SPC ini merupakan salah satu cara dari tujuh cara untuk mengontrol kualitas (seven tools of quality), yang antara lain histogram, paretto diagram and analysis, flowchart, scatter plot, cause-effect diagram, dan control chart. Ketujuh cara ini memiliki tujuan yang sama yaitu melakukan monitoring dan improvement tetapi dengan tampilan yang beragam. Untuk selanjutnya untuk meminimalisasi variabilitas maka dilakukan analisa kapabilitas dari proses dan pengukuran dengan seventools yaitu plot, histogram, dan control chart. Kapabilitas proses tujuannya mendapati proses dengan kapabilitas yang baik atau buruk dimana parameternya variabilitas kecil ataukah besar, sedangkan kapabilitas pengukuran (measurement capability) didapatkan apakah alat yang digunakan tidak mempengaruhi proses secara keseluruhan baik penggunaannya (repeatibility) maupun kemampuaan alatnya(reproductibility). Terdapat pula alat control untuk mengetahui variabilitas dari keseluruhan data dalam rentang waktu yang sama yaitu cumulative sum. Sedangkan proses sampling dalam memperoleh data untuk dikontrol ada beberapa macam yaitu antara lain acceptance sampling dimana sampling dilakukan pada awal proses sebelum inspeksi atau sesudah inspeksi ataupun pada proses inspeksi itu sendiri. Proses sampling yang selanjutnya yaitu lot-by-lot dimana sampling dilakukan pada lot yang telah disediakan dimana lot tersebut merepresentasikan data yang ada. Proses yang lainnya lagi yaitu design of experiment (DoE) dimana tujuannya untuk menemukan factor kunci dari sebuah proses yang mempengaruhi performansi dari proses itu sendiri dimana samplingnya dilakukan secara off-line.

  17. Resume Joss
    Teknik pengen dalian kualitas merupakan suatu teknik dimana mengendalikan suatu kualitas output dengan memperhatikan parameter-parameter yang telah ditetapkan sehingga menghasilkan produk yang sesuai seperti standart yang diinginkan. Disini dipelajari tentang prosesnya hingga meminimumkan variabilitas yang ada. Ada delapan dimensi kualitas, yaitu reability, performance , aesthetics, durability, serviceability, features, perceived quality, conformance to standard. Adapun langkah yang digunakan untuk mengidentivikasi masalah dalam melakukan improvement ataupun perbaikan, yaitu dengan menggunakan Statistical Process Control (SPC). SPC ini digunakan untuk mengurangi variabilitas, meningkatkan kualitas output, dan memecahkan masalah yang ada dalam proses produksi sehingga nantinya variabilitas yang ada dalam proses produksi akan sangat minimum. Disini tidak sembarangan dalam menentukan produk output sudah setandar atau tidak, melainkan ada alat yang digunakan yaitu seven tools yang terdiri dari : check sheet, histogram, pareto,fish bone diagram, scatter plot diagram, run chart dan control chart. Dalam seven tools proses akhirnya terletak pada terciptanya control chart dari data yang sudah didapatkan. Dalam control chart ini nantinya dilihat ada atau tidaknya sample yang outlier baik melewata batas UCL maupun LCL, dari data itu dapat ditarik kesimpulan berupa suatu keputusan apakah yang harus diperbaiki, apakah proses atau mesin sehingga nantinya terjadi perbaikan dan peningkatan kualitas dan meminimumkan variabilitas pada produk tersebut sehingga penjadi produk yang sesuai standar.
    Proses kapabilitas merupakan kemampuan proses untuk menghasilkan produk yang sejenis. analisa kapabilitas dilakukan dengan menggunakan histogram, grafik probabilitas, control chart, dan design of experiment.

  18. rEsume matEri kuLiah TPK,,,

    Teknik Pengendalian Kualitas mengajarkan bagaimana menciptakan produk akhir yang berkualitas,kemudian bagaimana mengendalikan kualitas tersebut dengan cara mengontrol proses produksinya dan meminimalisir terjadinya variabilitas pada produk. Pada kualitas terdapat 8 hal yang menjadi tolok ukur, yaitu reability, performance, aesthetics, durability, serviceability, features, perceived quality, dan conformance to standard. Sedangkan pada produk yang berkualitas terdapat parameter yang diketahui yang disebut Critical to Quality (CTQ) yang meliputi fisik (panjang, berat,dll), sensor, dan waktu. Cara-cara mengendalikan kualitas dengan mengontrol proses produksinya disebut Statistical Process Control (SPC). pada SPC diajarkan alat pengendalian kualitas, antara lain “Seven Tools” yang terdiri dari Check Sheet, Histogram, Pareto Diagram, Defect-Concentration Diagram, Cause-Effect Diagram, Scatter Plot, dan Control Chart.SPC bertujuan untuk mengurangi variabilitas produk, meningkatkan kualitas output (meminimalisir cacat), dan mengontrol proses produksi.

    Salah satu metode pengendalian kualitas yang banyak digunakan adalah penyajian data hasil akhir produk dalam Control Chart. Control chart sendiri terbagi menjadi 2 macam, yaitu atribut dan variable. Control chart atribut terdiri dari p-chart, np-chart, u-chart, dan c-chart. Sedangkan variable control chart terdiri dari x ̿- chart dan R-Chart.

    Kapabilitas proses adalah suatu pengukuran untuk mengetahui apakah proses produksi tersebut sudah benar atau tidak, dilihat dari nilai variabilitas produknya. Sedangkan kapabilitas measurement digunakan untuk mengetahui apakah alat ukur yang digunakan telah memenuhi spesifikasi yang ditetapkan (repeatability dan reproductability). Untuk mengetahui bagian mana dari proses produksi yang mengakibatkan terjadinya variabilitas, digunakan cumulative sum. Untuk memperoleh data yang akan dikontrol digunakan proses sampling yang diantaranya adalah acceptance sampling. Proses yang lain adalah design of experiment (DoE) yang bertujuan untuk menemukan factor kunci dari sebuah proses yang mempengaruhi performansi dari proses itu sendiri dimana samplingnya dilakukan secara off-line.

  19. Resume TPK
    Kualitas sesuatu dapat berarti dengan kecocokan dari para pengguna dari produk tersebut. Ada dua pengertian tentang kualitas. Kualitas rancangan yaitu variasi kualitas yang memang disengaja. Kemudian kualitas kecocokan yaitu seberapa baik produk itu sesuai dengan spesfikasi dan kelonggaran yang disyaratkan oleh rencangan. Dari kualitas rancangan dan kecocokan tersebut pasti ada kekuranganm, maka dilakuakan Quality Improvement yaitu mengurangi variabilitas pada proses dan produk. Tiap produk mempunyai ciri-ciri kualitas antara lain: fisik, indera, orientasi waktu dll. Oleh karena itu pengendalian kualitas : aktivitas keteknikan dan manajemen untuk mengukur ciri-ciri kualitas produk dan membandingkannya dengan spesifikasi dan persyaratan dan mengambil tindakan perbaikan. Ada 3 aspek perbaikan kualitas yaitu quality planning, quality assurance, dan quality control and improvement. Ada beberapa cara dalam memodelkan kualitas proses antara lain: Distribusi frekuensi dan histogram, numerical summary of data, distribusi probabilitas (distribusi diskrit dan kontinu), Diantara distrbusi diskrit yaitu distribusi hipergeomatrik, distribusi binomial, distribusi poisson, dan distribusi pascal. Kemudian diantara distribusi kontinu yaitu distribusi normal, distribusi gamma, distribusi weibull. Kemudian yang dinamakan distribusi samping adalah distribusi probabilitas suatu statistik. Ada 3 cara menyajikan ditribusi sampling yaitu distribusi normal, distribusi bernoulli, dan distribusi poisson.
    Tujuan pengendalian statistik adalah menyidik dengan cepat terjadinya sebab-sebab terduga atau pergeseran proses sehingga cepat dilakukan pembetulan sebelum terlalu banyak unit yang tidak sesuai. Grafik pengendali adalah teknik pengendalian proses yang digunakan pada kasus ini. Grafik pengendali adalah uji hipotesis bahwa proses itu ada dalam keadaan terkendali statistik. Dan grafik pengendali tersebut disebut dengan Shewart control charts. Ada 7 alat yang lain yang digunakan selain grafik pengendali yaitu Histogram, check sheet, pareto chart, cause-and-effect diagram, defect concentration diagram, dan scatter diagram. Ada 2 grafik pengendali yaitu grafik pengendali atribut dan grafik pengendali variabel. Pada grafik pengendali variabel terdapat 2 grafik yaitu grafik rata-rata dan grafik R. Grafik rata-rata digunakan untuk menampilkan rata-rata tiap sample. Sedangkan grafik R digunakan untuk menampilkan range pada tiap sample. Pada grafik pengendali atribut ada 3 grafik pengendali yaitu grafik p, grafik c, dan grafik u. Grafik p berhubungan dengan bagian produk yang tak sesuai. Grafik c berhubungan dengan ketidaksesuaian (cacat). Dan grafik u berhubungan dengan ketidaksesuaian per unit. Dari kedua grafik pengendali di atas sama-sama berfungsi mengendalikan produk agar tetap sesuai dengan spesifikasi.
    Analisa kemampuan proses teknik guna menaksir kemampuan proses. Ada 3 teknik yang digunakan yaitu histogram, grafik pengendali, dan rancangan percobaan. Kemudia ada beberapa teknik pengendalian proses yang lain yaitu grafik pengendali jumlah kumulatif. Grafik ini menghimpun secara langsung semua informasi di dalam barisan nilai sampel dengan menggambarkan jumlah kumulatif deviasi nilai sampel dari nilai target.
    Sampling penerimaan adalah cara yang digunakan untuk menerima atau menolak suatu produk. Biasanya, keputusan yang ada hanya menerima atau menolak suatu produk atau melakukan tindakan kedudukan produk. Ada 2 cara yang digunakan dalam mengklasifikasikan produk yang diterima yaitu berdasarkan sifat dan atribut.

  20. kualitas dapat diartikan sebagai suatu kecocokan dengan penggunanya.
    dalam kualitas terdapat parameter-parameter, yaitu fisik,indera, dan Orientasi waktu.
    SPC digunakan untuk mengetahui dan mengeliminasi variasi dalam sebuah proses produksi.
    tujuan penggunaan SPC adalah untuk meningkatkan kualitas output dari sebuah proses, untuk mengurangi variabilitas dan juga untuk memonitoring apakah terdapat produk yang defect.
    seven tools terdiri dari fishbone diagram,flowchart,pareto,histogram,run chart,scatter plot,control chart.
    seven tools tersebut digunakan untuk mengetahui perbaikan yang mungkin dilakukan apabila terdapat keadaan yang uncontrol sehingga dapat mengurangi variabilitas yang tinggi dan juga dapat mengurangi produk yang defect.
    Multivariate process monitoring and control, Unvariate stacistical process monitoring and control, Engineering process control dan lot by lot acceptance sampling juga merupakan cara-cara atau metode-metode yang digunakan untuk pengendalian kualitas.

  21. REVIEW PEMBELAJARAN

    Kualitas merupakan “fitness for use” = bisa digunakan (definisi tradisional) dimana kualitas berbanding terbalik dengan variabilitas, artinya makin bagus kualitas suatu produk, maka variabilitasnya semakin kecil. Di dalam kualitas ada parameter – parameter yang harus dipenuhi untuk dapat dikatakan produk yang bersangkutan berkualitas baik disebut Critical of Quality (CTQ).Merupakan pendefinisian dari segala hal yang dipikirkan oleh customer tentang kualitas suatu produk, contohnya :
    o Physicly : panjang, lebar
    o Sensor : taste, colour
    o Time Orientation : reliability, durability
    o Specification : Lower and upper spec. limit
    o Defective or conforming product
    Sedangkan untuk memonitor proses produksi untuk mendeteksi atau melindungi kualitas output dari proses produksi tersebut kita memerlukan SPC (Statistical Process Control) dimana alat – alat yang digunakan dinamakan seven tools, yaitu :
    1. Fishbone diagram
    2. Histogram
    3. Paretto
    4. Flowchart
    5. Scatter plot
    6. Run Chart
    7. Control chart
    Untuk mengndalikan suatu proses yang ada diluar kendali (diluar batas spesifikasi)dilakukan proses kapabilitas yang bertujuan mengurangi variabilitas untuk memenuhi uniformity. Untuk prosedur pengendalian kualitas dilakukan dengan grafik pengandali kualitas yang dibagi menjadi 2 :
    Grafik pengendali kualitas untuk atribut
    Grafik pengendali kualitas untuk variabel : x-chart dan R-chart
    Sampling procedure
    Sampling procedure yang digunakan sampling penerimana kotak demi kotak untuk sifat,
    digunakan saat :
    Pengujian merusak
    Biaya pemeriksaan 100% sangat tinggi
    Pemeriksaan 100% dengan teknologi tidak mungkin dilakukan, atau memerlukan waktu lama sehingga mempengaruhi penjadwalan produksi.

  22. Kualitas menurut definisi tradisional adalah dimana suatu produk tersebut sesuai saat digunakan, baik dari ukuran maupun bentuk. Sedangkan untuk definisi yang lebih modern adalah kualitas merupakan lawan dari variabilitas, maksudnya adalah suatu produk yang dibuat memiliki variabilitas yang kecil. Untuk membuat suatu produk yang aik diperlukan adanya perbaikan kualitas (Quality Improvement) akan produk yang sudah ada. Quality Improvement adalah pengendalaian kualitas dengan cara mereduksi variabilitas dalam proses maupun produk. Untuk mengetahui suatu kualitas tersebut baik atau tidak adalah dengan memperhatikan parameter dari kualitas atau yang biasa dikenal dengan quality characteristic atau Critical To Quality.
    Terdapat delapan dimensi dari suatu kualitas, yaitu
    Performance
    Features
    Realibility
    Conformance
    Durability
    Serviceability
    Aesthetics
    Fit and finish
    Sebuah kualitas juga dapat diintepretasikan melalui alat yang biasa dikenal denagn SPC (Statistical Process Control) atau 7 tools. 7 tools ini digunakan unutk menggambarkan keadaan kualitas suatu produk. Biasanya dari hasil intepretasi yang dihasilkan dapat diketahui apakah produk tersebut memiliki kualitas yang baik atau tidak. Selain itu diagram steam and leaf dapat digunakan untuk menggambarkan sebab dan akibat dari suatu produk. 7 tools tersebut terdiri dari :
    Histogram or stem-and-leaf plot
    Check sheet
    Pareto chart
    Cause-and-effect diagram
    Defect concentration diagram
    Scatter diagram
    Control chart
    Selain diatas juga dapat digunakan control chart ataupun variabel control chart. Kedua alat ini juga digunakan untuk mengetahui kualitas suatu produk. Dalam control atau variabel chart terdapat batas bawah dan batas atas akan kualitas yang diinginkan dan juga nilai kualitas yang harus dicapai. Jadi jika terdapat nilai kualitas yang melebihi batas atas maupun batas bawah, maka produk tersebut dikatakan cacat. Pengendalian kualitas juga dilakukan dengan menggunakan sampling penerimaan. Perencanaan sampling variabel menyatakan banyak benda yang disampel dan kriteria memvonis kotak apabila data yang dikumpulkan pada karakteristik kulaitas yang dipelajari. Penerimaan sample kotak demi kotak dapat dilakukan dengan memakai Mil STD 105D dan Mil STD 414 .(ANSI/ASQC Z1.9)

  23. Selamat Sore pak Yudha

    RESUME MATERI TPK

    Pada kuliah Teknik Pengendalian Kualitas ini,saya banyak mendapatkan ilmu diantaranya dimana saya dapat mengerti definisi kualitas yaitu fitness for use(bisa digunakan/dipakai),selain arti tersebut kualitas berarti dalam produksi massal maka diharapkan variabilitas semakin kecil,selain mengerti definisi kualitas saya juga memperoleh ilmu tentang 8 dimensi of Quality yaitu performance, reliability, durability, serviceability, aesthetics, features, perceived quality, conformance to standards.Faktor-faktor yamg mempengaruhi sebuah kualitas dimana kita menentukan CTQ dari sebuah kualitas selain itu saya diajari tools-tools dalam pengendalian kualitas dengan aplikasi 7 tools sehingga saya dapat mengolah sebuah data hingga diketahui sebuah kualitas dari parameter yang ditentukan selanjutnya diperdalam dengan aplikasi peta kontrol untuk mengevaluasi proses produksi seperti variabel control charts, alat ini digunakan untuk mengetahui kualitas suatu produk. Dalam control atau variabel chart terdapat batas bawah dan batas atas akan kualitas yang diinginkan dan juga nilai kualitas yang harus dicapai. Jadi jika terdapat nilai kualitas yang melebihi batas atas maupun batas bawah, maka produk tersebut dikatakan cacat. Selanjutnya juga dipelajari tentang cara menghitung dan menganalisa kemampuan proses (process capability) dan perbedannya dengan actual process capability serta metode dan langkah-langkah yang dilakukan untuk monitoring process yang terdiri dari univariate statistical process monitoring and control technique dan multivariate process monitoring and control. demikian resume dari saya, terima kasih pak atas ilmu yang diajarkan kepada saya selama 1 semester ini, selamat sore.
    PRADHIKA – 2505100036

  24. resume TPK,
    pada 1 semester ini,yg saya dapatkan dari perkuliahan TPK,pertama saya jd mengerti definisi kualitas yg tujuannya adalah perbaikan yang berkesinambungan pada suatu produk untuk memenuhi kebutuhan pelanggan,mencapai kepuasan pelanggan,memberikan keberhasilan usaha dan mengembalikan investasi kepada para pemegang saham dan pemilik perusahaan, dan biasanya jika dalam suatu produksi jumlah yg banyak (massal) maka variabilitas suatu produk yg dihasilkan haruslah kecil disitu mengapa kita harus belajar mengenai TPK dan cara pengendalian itu sendiri pertama-tama adalah penentuan CTQ yg diajarkan ada 8 parameter dimensi dari suatu kualitas yakni performance, reliability, durability, serviceability, aesthetics, features, perceived quality, conformance to standards. Lalu pengaplikasian 7tools yg telah diajarkan yakni control chart,histogram,check sheet,pareto chart,cause-and-effect diagram,defect concentration diagram dan scatter plot diagram yg berguna utk mengolah suatu data yg didapat dari suatu produksi. Selain itu semua yg saya mengerti adalah TQM yaitu Total Quality Manajemen yg notabene adlh strategi manajemen yang ditujukan untuk menanamkan kesadaran kualitas pada semua proses dalam organisasi berdasarkan partisipasi semua anggotanya dan bertujuan untuk kesuksesan jangka panjang melalui kepuasan pelanggan serta memberi keuntungan untuk semua anggota dalam organisasi serta masyarakat, jadi inti dari TQM ini sendiri adlh perbaikan secara kontinu artinya harus kualitas selalu diperbaiki dan disesuaikan dengan perubahan yang menyangkut kebutuhan dan keinginan customer dg prinsip pemfokuskan pada customer, perbaikan proses produksi dan keterlibatan total (manajemen dan SDM didalamnya).sekian terima kasih atas bimbingannya selama 1 semester ini,pak..

  25. bertanya tentang referensi buku yang berkaitan dengan engineering process control itu judulnya apa aja?terimakasih

  26. Kualitas dapat didefinisikan dalam banyak cara, namun secara sederhana kualitas dapat diartikan sebagai kesesuaian produk dengan spesifikasi pelanggan. Suatu produk dikatakan berkualitas apabila produk tersebut dapat memenuhi ekspektasi yang telah ditentukan oleh pelanggan, bukan mengacu pada sejumlah kriteria yang ditetapkan oleh perusahaan. Salah satu cara untuk menghasilkan produk yang berkualitas adalah dengan menentukan karakteristik kualitas (critical to quality) produk yang akan dihasilkan. Produk yang dihasilkan tidak hanya berupa barang saja, namun juga dapat berupa jasa. Penentuan karakteristik kualitas untuk produk yang berupa barang tentu berbeda dengan penentuan karakteristik kualitas untuk produk yang berupa jasa. Critical to quality merupakan cara untuk mengukur karakteristik kualitas produk atau proses berdasarkan standar yang telah ditetapkan oleh pelanggan dengan tujuan untuk mencapai kepuasan pelanggan. Standar yang ditetapkan oleh pelanggan dapat berupa upper specification limit dan lower specification limit, atau juga dapat berupa faktor-faktor yang berhubungan dengan barang atau jasa yang dihasilkan. Critical to quality biasanya dapat diinterpretasikan berdasarkan pernyataan pelanggan terhadap spesifikasi produk yang dihasilkan.

    Tita Aninditha – 2505100125

  27. kualitas berarti dalam produksi massal maka diharapkan variabilitas semakin kecil,selain mengerti definisi kualitas saya juga memperoleh ilmu tentang 8 dimensi of Quality yaitu performance, reliability, durability, serviceability, aesthetics, features, perceived quality, conformance to standards.Faktor-faktor yamg mempengaruhi sebuah kualitas dimana kita menentukan CTQ dari sebuah kualitas selain itu saya diajari tools-tools dalam pengendalian kualitas dengan aplikasi 7 tools sehingga saya dapat mengolah sebuah data hingga diketahui sebuah kualitas dari parameter yang ditentukan selanjutnya diperdalam dengan aplikasi peta kontrol untuk mengevaluasi proses produksi seperti variabel control charts, alat ini digunakan untuk mengetahui kualitas suatu produk.untuk melakukan control terhadap barang maupun jasa maka dibutuhkan proses yang dinamakan Stastiscal Process Control (SPC), dimana SPC ini digunakan memonitor proses produksi guna mendeteksi dan mencegah kualitas yang buruk.Variable control Charts membahas tentang chart yang digunakan dalam mengendalikan atribut dengan menggunakan and R chart. Sedangkan Atribut control chart membahas tentang chart yang digunakan dalam mengendalikan atribut dengan menggunakan p, np, c, u chart.Sampling penerimaan adalah cara yang digunakan untuk menerima atau menolak suatu produk.

    Rizqi Yoshita
    2504100098

  28. Arie ANdriyan
    2506100174

    Resume Kuliah TPK

    Kualitas adalah suatu parameter yang diterapkan pada suatu produk sehingga produk tersebut dapat memenuhi kualifikasi yang telah ditetapkan baik oleh produsen maupun costomer. Kualitas suatu produk biasanya diukur dari beberapa atribut dan variabel yang biasa disebut sebagai critical to qulity (CTQ). Misalnya pada produk minuman kemasan memiliki CTQ: massa, volume, warna air, tingkat keasaman. Sejumlah produk yang kualitasnya baik biasanya diukur dari tingkat variabilitas dari produk tersebut. Semakin rendah nilai variabilitas produk maka semakin baik kualitasnya.
    Ada beberapa tools yang digunakan dalam rangka pengendalian kualitas. Diantaranya adalah Seven Tools yang terdiri dari check list, scatter plot diagram, histogram, pareto, cause effect diagram, control chart dan defect concentration diagram. Tool-tool tersebut digunakan untuk menganalisis data dari populasi produk ataupun proses pengerjaan produk.
    Metode-metode yang digunakan dalam usaha pengendalian kualitas ada beberapa. Diantaranya adalah Statistical Process Control yaitu metode pengendalian suatu proses menggunakan metode pengolahan data statistik. Metode SPC digunakan untuk proses yang menghasilkan cacat produk yang diukur secara diskrit. Sedangkan untuk cacat yang diukur secara continue diolah dengan metode Engineering Process Control. Misalnya saja pada proses pembuatan asam sulfat yang reaksinya bersifat continues.
    Pada perusahaan-perusahaan masalah kualitas menjadi salah satu hal yang sangat diperhatikan dan diaplikasikan tidak hanya dalam proses produksi tetapi juag dalam skal yang lebih luas yang disebut Total Quality Management. Pennerapan pengenadalian pada TQM dimulai dari purchasing raw material sampai selling produk.

  29. Arie Andriyan
    2506100174

    Resume Kuliah TPK

    Kualitas adalah suatu parameter yang diterapkan pada suatu produk sehingga produk tersebut dapat memenuhi kualifikasi yang telah ditetapkan baik oleh produsen maupun costomer. Kualitas suatu produk biasanya diukur dari beberapa atribut dan variabel yang biasa disebut sebagai critical to qulity (CTQ). Misalnya pada produk minuman kemasan memiliki CTQ: massa, volume, warna air, tingkat keasaman. Sejumlah produk yang kualitasnya baik biasanya diukur dari tingkat variabilitas dari produk tersebut. Semakin rendah nilai variabilitas produk maka semakin baik kualitasnya.
    Ada beberapa tools yang digunakan dalam rangka pengendalian kualitas. Diantaranya adalah Seven Tools yang terdiri dari check list, scatter plot diagram, histogram, pareto, cause effect diagram, control chart dan defect concentration diagram. Tool-tool tersebut digunakan untuk menganalisis data dari populasi produk ataupun proses pengerjaan produk.
    Metode-metode yang digunakan dalam usaha pengendalian kualitas ada beberapa. Diantaranya adalah Statistical Process Control yaitu metode pengendalian suatu proses menggunakan metode pengolahan data statistik. Metode SPC digunakan untuk proses yang menghasilkan cacat produk yang diukur secara diskrit. Sedangkan untuk cacat yang diukur secara continue diolah dengan metode Engineering Process Control. Misalnya saja pada proses pembuatan asam sulfat yang reaksinya bersifat continues.
    Pada perusahaan-perusahaan masalah kualitas menjadi salah satu hal yang sangat diperhatikan dan diaplikasikan tidak hanya dalam proses produksi tetapi juag dalam skal yang lebih luas yang disebut Total Quality Management. Pennerapan pengenadalian pada TQM dimulai dari purchasing raw material sampai selling produk.

  30. Sebelumnya saya mohon maaf kalau telat. Soalnya dulu sudah saya upload tapi kok ndak masuk?
    Sebenarnya utnuk kuliah TPK ini saya merasa banyak sekali hal yang kurang saya pahami. Namun saya usahakan untuk menuliskan apa yang telah saya dapatkan.
    1. yang saya ketahui tentang pengertian/definisi kualitas adalah perbandingan antara proporsi dengan variabilitas. Hal utama yang perlu dilakukan dalam peningkatan kualitas adalah mengurangi variabilitas dalam proses dan produk akhir.
    Adapun dimensi-dimensi/parameter-parameter dari kualitas ada pakar yang membagi menjadi 8, yaitu : performance, reliability, durability, service ability, aesthethic, feature, perceived quality dan conformance to standart.
    2. Tujuan dari pengendalian kualitas adalah tidak hanya untuk mendefinisikan kualitas, tetapi juga untuk menjaga agar kualitas tetap sama atau bahkan lebih baik (fit on quality).
    3. Untuk mengetahui kualitas dari suatu produk/proses dapat digunakan SPC (Statistical Process Chart) yang jumlahnya dapat lebih dari 1 untuk 1 jenis produk, karena parameter dari suatu produk dapat lebih dari 1.
    Sedangkan ukuran kualitas dapat dibagi menjadi 2, yaitu : Attribute dan Variable.
    – Attributte digunakan untuk parameter diskrit, semisal aroma jeruk, apel atau mangga; rasa manis, pahit atau asam; ya-tidak; dll
    – Variable digunakan untuk parameter yang kontinu dan dapat diukur, semisal : berat, panjang, volume, viskositas, dll.
    4. metode yang umum digunakan untuk menganalisis suatu kualitas adalah dengan SEVEN TOOLS. seven tools ini terdiri dari :
    – fishbone diagram => untuk mengetahui sebab-sebab terjadinya cacat
    – histogram =>
    – pareto analisis => untuk mengetahui cacat yang terbanyak
    – flow chart => untuk mengetahui urutan dari proses produksi
    – scatter plot => untuk mengetahui persebaran data
    – control chart => untuk mengetahui apakah cacat bisa diterima atau tidak
    – check sheet
    5. Process Capability Analysis => untuk menganalisis kemampuan proses untuk menghasilkan produk yang uniform
    6. Untuk mengetahui source/sumber variabilitas dapat digunakan metode Cusum (Cumulative Summary Chart (Ci)).

  31. RESUME TPK
    MARAMIS SETIAWAN
    2505100158
    -sebelumnya minta maaf pak, terlambat, karena ada sebagian anak-aak yang mengira bahwa tugasnya hanya mengisi komentar, tanpa nulis resume disini…tapi baiklah untuk lebih aman, saya ikut nulis resume selama kuliah TPK disini.-
    ______________________________________________________________

    Pengendalian kualitas adalah kegiatan yang meliputi pemonitoran kesesuaian dengan spesifikasi, berbagai pelaporan, cara perekomendasian untuk menghilangkan penyebab kinerja produk atu proses yang tidak memuaskan. Kegiatan pengendalian kualitas bisa mencakup pemeriksaan secara berkala oleh individu atau pemonitoran pemeriksaan oleh agen internal atau eksternal.
    Dalam Wikipedia disebutkan…..
    “Dalam rekayasa dan manufaktur, pengendalian mutu atau pengendalian kualitas melibatkan pengembangan sistem untuk memastikan bahwa produk dan jasa dirancang dan diproduksi untuk memenuhi atau melampaui persyaratan dari pelanggan. Sistem-sistem ini sering dikembangkan bersama dengan disiplin bisnis atau rekayasa lainnya dengan menggunakan pendekatan lintas fungsional. ISO 9000 dan TQM (Total Quality Management) adalah contoh standar dan pendekatan yang digunakan untuk pengendalian mutu.”
    Dalam setiap proses produksi pada suatu perusahaan tidak ada proses produksi yang konsisten seluruhnya dan hasil produksi setiap produk terkena variabilitas. Pengawasan proses biasanya dilakukan melalui bagan-bagan pengawasan/pengendalian yang merupakan alat statistic yang dapat digunakan untuk mengungkapkan variasi dalam kualitas hasil produksi.
    Untuk menjamin proses produksi dalam kondisi baik dan stabil atau produk yang dihasilkan selalu dalam daerah standar, perlu dilakukan pemeriksaan terhadap titik origin dan hal-hal yang berhubungan, dalam rangka menjaga dan memperbaiki kualitas produk sesuai dengan harapan. Hal ini disebut sistem pengendali kualitas atau yang biasa disebut dengan Statistical Process Control (SPC).

    Alat Pengendali Kualitas (Seven Tools)
    Dalam pengendalian proses statistik dikenal adanya “seven tools”. Seven tools dari pengendalian proses statistik ini adalah metode grafik paling sederhana untuk menyelesaikan masalah. Seven tools tersebut adalah : histogram, check sheet, diagram pareto, defect concentration diagram, cause – effect diagaram, scatter diagram (diagram pencar), dan peta control.
    Histogram
    Histogram adalah diagram batang yang menunjukkan tabulasi dari data yang diatur berdasarkan ukurannya. Tabulasi data ini umumnya dikenal sebagai distribusi frekuensi. Histogram menunjukkan karakteristik-karakteristik dari data yang dibagi-bagi menjadi kelas-kelas. Pada histogram frekuensi, sumbu x menunjukkan nilai pengamatan dari tiap kelas. Histogram dapat berbentuk “normal” atau berbentuk seperti lonceng yang menunjukkan bahwa banyak data yang terdapat pada nilai rata-ratanya. Bentuk histogram yang miring atau tidak simetris menunjukkan bahwa banyak data yang tidak berada pada nilai rata-ratanya tetapi kebanyakan datanya berada pada batas atas atau bawah. Fungsi dari histogram adalah sebagai berikut:
    • Menentukan apakah suatu produk dapat diterima atau tidak.
    • Menentukan apakah proses produk sudah sesuai atau belum.
    • Menentukan apakah diperlukan langkah-langkah perbaikan.
    Check Sheet

    Check sheet adalah Lembar pengamatan adalah lembar yang digunakan untuk mencatat data produk termasuk juga waktu pengamatan, permasalahan yang dicari dan jumlah cacat pada setiap permasalahan.

    Pareto Diagram

    Diagram pareto pertama kali diperkenalkan oleh Alfredo Pareto dan digunakan pertama kali oleh Joseph Juran. Fungsi diagram pareto adalah untuk mengidentifikasi atau menyeleksi masalah utama untuk peningkatan kualitas. Diagram ini menunjukkan seberapa besar frekuensi berbagai macam tipe permasalahan yang terjadi dengan daftar masalah pada sumbu x dan jumlah/frekuensi kejadian pada sumbu y. Kategori masalah diidentifikasikan sebagai masalah utama dan masalah yang tidak penting. Prinsip Pareto adalah 80 % masalah (ketidaksesuaian atau cacat) disebabkan oleh 20 % penyebab. Prinsip Pareto ini sangat penting karena prinsip ini mengidentifikasi kontribusi terbesar dari variasi proses yang menyebabkan performansi yang jelek seperti cacat. Pada akhirnya, diagram pareto membantu pihak manajemen untuk secara cepat menemukan permasalahan yang kritis dan membutuhkan perhatian secepatnya sehingga dapat segera diambil kebijakan untuk mengatasinya.

    Defect Concentration Diagram

    Adalah diagram yang digunakan untuk memecah, memeringkat, dan mengkonsentrasikan cacat semakin terinci dan progresif. Manfaatnya adalah untuk pembagian cacat atau masalah besar kedalam komponen lebih kecil dimana konsentrasi cacat langsung pada produknya sehingga solusi masalah menjadi secara relatif mudah ditemukan.

    Cause Effect Diagram

    Diagram sebab akibat juga disebut Ishikawa Diagram karena diagram ini diperkenalkan oleh Dr. Kaoru Ishikawa pada tahun 1943. Diagram ini terdiri dari sebuah panah horizontal yang panjang dengan deskripsi masalah. Penyebab-penyebab masalah digambarkan dengan garis radial dari garis panah yang menunjukan masalah. Kegunaan dari diagram sebab akibat adalah:
    • Menganalisis sebab dan akibat suatu masalah.
    • Menentukan penyebab permasalahan.
    • Menyediakan tampilan yang jelas untuk mengetahui sumber-sumber variasi.
    Scatter Diagram
    Scatter diagram adalah grafik yang menampilkan hubungan antara dua variabel apakah hubungan antara dua variabel tersebut kuat atau tidak yaitu antara faktor proses yang mempengaruhi proses dengan kualitas produk. Pada sumbu x terdapat nilai dari variabel independen, sedangkan pada sumbu y menunjukkan nilai dari variabel dependen.
    Grafik Pengendali (Control Chart)

    Grafik pengendali (Control Chart) adalah suatu alat yang secara grafis digunakan untuk memonitor apakah suatu aktivitas dapat diterima sebagai proses yang terkendali. Grafik pengendali terkadang disebut dengan Shewhart control charts karena grafik ini pertama kali dibuat oleh Walter A. Shewhart. Nilai dari karekterisik kualitas yang dimonitor, digambarkan sepanjang sumbu y, sedangkan sumbu x menggambarkan sampel atau subgroup dari karakteristik kualitas tersebut. Sebagai contoh karakteristik kualitas adalah panjang rata-rata, diameter rata-rata, dan waktu pelayanan rata-rata. Semua karakteristik tersebut dinamakan variabel dimana nilai numeriknya dapat diketahui. Sedangkan atribut adalah karakteristik kualitas yang ditunjukkan dengan jumlah produk cacat, jumlah ketidaksesuaian dalam satu unit, serta jumlah cacat per unit. Terdapat tiga garis pada grafik pengendali. Center line atau garis tengah adalah garis yang menunjukkan nilai rata-rata dari karakteristik kualitas yang diplot pada grafik. Upper limit control atau batas pengendali atas dan lower limit control atau batas pengendali bawah digunakan untuk membuat keputusan mengenai proses. Jika terdapat data yang berada di luar batas pengendali atas dan batas pengendali bawah serta pada pola data tidak acak atau random maka dapat diambil kesimpulan bahwa data berada di luar kendali statistik. Berikut ini adalah macam-macam Control Chart
    Grafik Pengendali Sifat

    Adalah grafik pengendali yang berkarakteristik kualitas yang berupa sifat (atribut). Manfaat grafik ini adalah untuk menampilkan dan mengawasi proporsi atau hitungan beberapa karakteristik yang menjadi fokus perhatian yaitu “cacat”. Grafik pengendali sifat dibagi menjadi 3 yaitu p-charts yang menggunakan proporsi yang cacat dalam suatu sample, c-charts yang menggunakan jumlah cacat dalam suatu item, dan u-chart menggunakan jumlah dari nonconformities per unit dengan ukuran sample tidak tetap.

    Grafik Pengendali Variabel

    Adalah grafik pengendali untuk karakteristik kualitas yang berupa variabel. Berikut ini jenis-jenis grafik pengendali variabel:

    Grafik pengendali MR: Rata-rata dan moving range digunakan untuk control karakteristik yang memiliki sampel size 1 dan biasanya untuk produk yang mahal
    Grafik pengendali X-bar dan R: Digunakan untuk control karakteristik yang memiliki sampel size kecil (10)

  32. pak,saya mahasiswi PTN semarang.aku mengalami masalah skripsi.saya mengajukan tema pengendalian kualitas statistik minuman botol cocacola papa coca cola company.namun beberapa kali pembahasan saya ditolak karena terlalu ringan. saya mohon bimbingan dari bapak kira-kira dari tema yang saya punya ada bobot masalah yang agak berat sehingga layak dijadikan skripsi.mungkin cuma intinya saja pak .saya sangat berterimakasih sekali atas bantuannya.

Tinggalkan/Submit Komentar di sini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: