Tugas Kuliah Sistem Manufaktur Kelas Jumat

Mencari contoh kasus sederhana beserta jawaban atas persoalan tersebut, yang bisa dipecahkan dengan model/rumus matematis Groover (baik dipergunakan langsung atau berupa rumus modifikasi). Tidak boleh sama dengan latihan soal

Sifat individu

Tuliskan soal dan jawaban tersebut di sini, lengkapi dengan rumus yang dipakai (beserta penjelasan atas notasi yang dipakai. Jangan lupa dilengkapi nama-nrp Anda di awal tulisan Anda.

Terima kasih.

Selamat ber-studi ekskursi bagi Angkatan 2006

45 Responses

  1. Hartanto Ngalusi said
    February 20, 2009 @ 22:14 · Edit

    Hartanto Ngalusi 2505 100 146 kelas A
    SOAL:

    Sebuah perusahaan percetakan memiliki 2 buah mesin percetakan. Masing-masing mesin memiliki kemampuan untuk mencetak majalah 50.000 halaman kertas A4 per jamnya. Waktu setup dari mesin tersebut adalah 0,5 jam. Diasumsikan hanling timenya adalah 0. Pada suatu saat, perusahaan tersebut mendapatkan order cetak 100000 buku ukuran kertas A4 dengan masing-masing buku memiliki 100 halaman yang berbeda. Perusahaan tersebut memiliki jam kerja sebesar 8 jam per shift, 1 shift per hari, 5 hari per minggu. Perusahaan tersebut memiliki tingkat utilisasi 95%. Berapa hari order tersebut dapat terselesaikan order tersebut bisa terselesaikan oleh perusahaan percetakan itu?

    JAWABAN:

    PC = 50000 unit/hour
    U = 95%
    Q = 100000
    Tsu = 0.5
    n = 100

    U = Q / pc
    95% = Q / 50.000 * 2
    Q = 90000 unit/hour

    Tc = To + Th + Tth
    Tc = 1/90000 + 0 + 0
    Tc = 0.00001111

    MLT = n ( Tsu + QTc + Tno )
    MLT = 100 ( 0.5 + 10000 * 0.00001111 + 0 )
    MLT = 100 ( 0.5 + 1.111)
    MLT = 161.1

    Day = 161.1 / 8
    Day = 20.1375 = 21 hari kerja

    Terima kasih…

  2. novas agita said
    February 21, 2009 @ 05:26 · Edit

    PT las abadi merupakan perusahaan manufaktur yang bekerja make to order dan membuat produk tralis. Untuk membuat satu tralis dibutuhkan waktu proses selama 6900 menit waktu pemindahan 200 menit dan waktu untuk mengganti alat sebanyak 300 menit. Di sini juga diketahui untuk waktu set up mesin sebesar 500 menit sedangkan untuk waktu tunggu 1000 menit dikarenakan untuk pemasangan accesoris dilakukan di luar perusahaan dan waktu istirahat pekerjanya sebanyak 200 menit. Jika untuk membuat satu tralis diperlukan lima macam jumlah operasi. Maka pertanyaannya berapa lama waktu yang dibutuhkan dari saat konsumen memberi DP sampai tralis siap diantarkan?????????
    Dit : MLT
    Diket : To=6900 menit
    Th= 200 menit
    Tht = 300 menit
    Tsu = 500 menit
    TNo = 1000 + 200 menit = 1200 menit
    no = 5
    Q = 1
    Dicari dulu TC = To + Th + Tht = 6900 + 200 + 300 menit = 7400 menit
    MLT = (Tsu + QTc + TNo)xno
    = (500 + 1.7400 +1200)x5
    = (9100)x5
    = 45.500 menit

    jadi waktu yang dibutuhkan untuk membuat satu tralis dari pemesan memberi DP sampai barang siap diantar ialah 45.500 menit.

    sekian tugas saya pak
    makasih buat bimbingannya selama ini
    novas agita 2507100034
    kelas siman A

  3. Kasus:
    Sebuah perusahaan manufaktur yang memproduksi boiler,mempunyai jadwal tetap per tahunnya kerja (set-up dan running) selama 360 hari dan 5 hari dialokasikan waktu untuk shut down pabrik dalam rangka perbaikan dan perawatan mesin.
    berapakah tingkat availability dari pabrik tersebut per tahunnya?

    availability = MTBF/(MTBF+MTTR)
    dimana,
    MTBF = Waktu mesin dapat digunakan
    MTTR = Waktu mesin tidak dapat digunakan

    availability = 360/(360+5)
    = 0.9863

    namun, menurut Groover,
    Availability = (MTBF-MTTR)/MTBF
    = (360-5)/360
    = 355/360
    = 0.9861

    Analisa : dari jawaban versi satu dibandingkan dengan jawaban dari rumus Groover kebetulan hampir mirip. Sebenarnya ada perbedaan signifikan dari rumus ini, yaitu konsep matematis availabilitasnya.

    Nb: Saya masih tidak paham kenapa Groover dapat merumuskan formula availability demikian. Padahal prinsip availabilitas mirip dengan formula presensi kehadiran. Mudah2an ada Bapak dan teman2 bisa membantu sembari saya terus mencari.
    -mohon maaf jika terlalu sederhana-

    Kasus2 :
    Perusahaan manufaktur harus membuat 1500 part motor setiap minggunya. Setiap part membutuhkan waktu proses rata-rata sekitar Tc=5 menit.
    Berapa alat pemroses part dibutuhkan, apabila hanya ada 50 jam waktu available dari setiap mesin pemroses?

    Workload = 1500(5 mnt) = 7500 mnt = 125 jam
    Waktu availability = 50 jam

    Jumlah mesin = 125/50 = 2.5 mesin

    Jawaban : dibutuhkan 3 mesin untuk memenuhi target produksi pada pabrik tersebut.

  4. NB: buat referensi Fariz dan diharapkan membantu kebingungannya…

    Engineering and economic measures

    One of the most used definitions of the “capacity utilization rate” is the ratio of actual output to the potential output. But potential output can be defined in at least two different ways.

    One is the “engineering” or “technical” definition, according to which potential output represents the maximum amount of output that can be produced in the short-run with the existent stock of capital. Thus, a standard definition of capacity utilization is the (weighted) average of the ratio between the actual output of firms to the maximum that could be produced per unit of time, with existing plant and equipment (see Johanson 1968). Obviously, “output” could be measured in physical units or in market values, but normally it is measured in market values.

    However, as output increases and well before the absolute physical limit of production is reached, most firms might well experience an increase in the average cost of production (even if there is no change in the level of plant & equipment used). For example, higher average costs can arise, because of the need to operate extra shifts, undertake additional plant maintenance, and so on.

    An alternative approach, sometimes called the “economic” utilization rate, is therefore to measure the ratio of actual output to the level of output, beyond which the average cost of production begins to rise. In this case, surveyed firms are asked by how much it would be practicable for them to raise production from existing plant and equipment, without raising unit costs (see Berndt & Morrison 1981). Typically, this measure will yield a rate around 10 percentage points higher than the “engineering” measure, but time series show the same movement over time.

    or refer to : http://en.wikipedia.org/wiki/Capacity_utilization

  5. sorry…. confused sama utilization…. karena saya juga sangat tertarik sama class discussion ttg topik ini, beberapa penemuan seputar “availability”

    – Terminologi availability bs dicek di: http://dictionary.reference.com/browse/availability

    – Mengenai rumus /persamaannya, saya temukan: http://www.uniforum.chi.il.us/slides/highavail/sld008.htm

    tapi, dapat berbeda dalam aplikasi dan penggunaannya, therefore, menurut saya tidak ada rumus yang absolut.

  6. Leonardus Lerdy
    2506100099

    Sebuah pabrik sepatu memiliki 6 unit mesin yang digunakan untuk memproduksi sepatu. Mesin-mesin dijalankan oleh operator yang bekerja 12 shift per minggu. Laju produksi rata-rata 25 unit/jam dan waktu rata-rata dalam sekali shift adalah 8. Berapakah kapasitas produksi pabrik tersebut untuk membuat sepatu dalam 1 minggu?

    Jawab:
    Diket: n = 6 unit
    S = 12 per minggu
    H = 8
    Rp= 25 unit/jam

    Dit: PC=….?

    PC = n*S*H*Rp
    PC = 6 (12) (8) (25)
    PC = 14400 buah / minggu

    Jadi kapasitas produksi pabrik sepatu tersebut dalam 1 minggu adalah 14400 buah sepatu.

  7. ERLANGGA BAGUS LAZUARDY
    NRP. 2506 100 087

    Soal:
    Sebuah industri manufaktur rumah tangga memproduksi gantungan kunci berbentuk sandal jepit kecil dari bahan kain dan kertas. Proses produksi gantungan kunci ini dibagi dalam lima departemen operasional. Tiap departemen terdiri dari seorang buruh yang mengerjakan operasi tertentu sehingga kelima departemen ini membentuk sebuah line balancing. Kelima operasi tersebut adalah operasi pembentukan pola kertas, pembentukan pola kain, pembentukan sol, assembly body, dan assembly total. Setelah dilakukan studi pengukuran kerja didapat data waktu rata-rata yang dibutuhkan dalam setiap operasi sebagai berikut

    Operasi Set-up(dtk) Operasi(dtk) Non-operasi(dtk)
    ————————————————————————-
    Pola kertas 30 100 15
    Pola kain 40 90 12
    Sol 40 65 13
    Ass. body 30 95 13
    Ass. total 20 115 5

    Waktu set-up adalah waktu untuk mempersiapkan peralatan kerja dan bahan. Dan waktu operasi adalah waktu pengerjaan seperti menggambar, menggunting, dan merekatkan. Sedangkan waktu non-operasi adalah waktu material handling dan allowance.
    Hitung manufacturing lead time (MLT) jika industri itu memproduksi 1000 gantungan kunci.

    Jawab:

    MLT = n (Tsu + Q.To + Tno)

    Operasi pola kertas = 30+(1000×100)+15=100.045 detik
    Operasi pola kain = 40+(1000×90)+12 = 90.052 detik
    Operasi sol = 40+(1000x 65)+13=65.053detik
    Operasi assembly body = 30+(1000×95)+13= 95.043 detik
    Operasi assembly total = 20+(1000×115)+5 = 115.025 detik
    TOTAL = 465.218 detik
    = 129,23 jam

    Jadi MLT untuk 1000 gantungan kunci adalah 129,23 jam.

  8. RIESKY KURNIAWAN AP
    2505100083

    Dalam sebuah even olahraga nasional, PT. JAYA RAYA sebagai sebuah perusahan yang bergerak di bidang National Property and Welding Co. menerima order dari panitia pelaksana even tersebut untuk membuat pagar besi pengaman berukuran 10 m x 8 m sebanyak 6 buah. Jika diketahui dalam membuat sebuah pagar pengaman diperlukan waktu proses (To) selama 7200 menit, waktu pemindahan (Th) 240 menit dan waktu penggantian alat (Tth) selama 350 menit. Untuk membuat sebuah pagar pengaman haus melalui sebanyak 7 proses. Sedangkan diketahui untuk waktu set up (Tsu) mesin sebesar 700 menit dan untuk waktu non-operasi diluar proses (Tno) selama 1500 menit. Disamping itu perusahaan juga memiliki tingkat utilisasi sebesar 95%. Maka berapa lamakah waktu yang dibutuhkan dari saat panitia penyelenggara memberi order sampai sebuah pagar pengaman siap untuk dikirim?

    Diketahui :
    Q = 6
    To = 2250 min
    No = 7
    Th = 170 min
    Tth = 240 min
    Tsu = 700 min
    Tno = 900 min
    U = 0,95
    Tanya :
    Total waktu yang diperlukan untuk memproses sebuah pagar pengaman melalui plant (MLT) ?

    Jawab :
    Tc = To + Th + Tth
    = 2250 + 170 + 240
    = 2660 min

    MLT = no (Tsu + Q.Tc + Tno)
    = 7 (700 + 6 . 2660 + 900)
    = 122920 min

    jadi waktu yang dibutuhkan untuk membuat sebuah pagar pengaman adalah 122920 menit.

  9. Problem
    Sebuah home industry yang bergerak di bidang kerajinan membagi proses produksinya dalam 6 departem dalam pembuatan produknya. Dimana rata-rata departemen 1 memiliki waktu 6,75 menit, sedangkan departemen 2 memiliki waktu 5,25 menit, untuk departemen 3 memiliki waktu rata-rata 9,6 menit, departemen 4 memiliki waktu rata-rata 4,5 menit, departemen 5 membutuhkan rata-rata waktu 4,3 dan departemen 6 memiliki waktu rata-rata 7,4. Diketahui bahwa departemen 2 dapat berjalan dengan material yang dikirim dari departemen 1 dan 3. Sedangkan departemen 5 dapat berjalan dengan material yang dikirim dari departemen 2 dan departemen 4. Dan departemen terakhir yaitu departemen 6 dapat berjalan dengan material dari departemen 5. Batch size dari home industry tersebut adalah 300 buah. Rata-rata waktu non-produktif adalah 3 jam dan dibutuhkan waktu set-up 45 menit. Dari penjelasan kondisi industri tersebut tentukan nilai MLT?

    Solution
    Sebelum menentukan Tc sebelumnya untuk memudahkan gambar precedence diagramnya sehingga ditemukan nilai Tc = 26,55 menit
    no = 6
    TSU = 45 menit
    Q = 300
    Tno = 3 hr = 180 menit
    Jadi,
    MLT = no(TSU + Q Tc + Tno)
    = 6(45 + 300*26,55 + 180)
    = 8190 menit = 136,5 jam

  10. Perusahaan “Semoga Pintar” memproduksi kotak pensil besi dengan ukuran batchnya 150 unit. Kotak pensil diproduksi melalui 4 proses yaitu mesin 1 (Cutting) waktu setup 1 jam dan waktu availability 16 jan 09 – 13 Mei 09, mesin 2 (Bending) waktu setup 2 jam dan waktu availability 16 jan 09 – 18 Mei 09, mesin 3 (Drilling) waktu setup 2 jam dan waktu availability 16 jan 09 – 15 Mei 09, dan mesin 4 (air brush) waktu setup 1 jam dan waktu availability 16 jan 09 – 16 Mei 09
    Produksi di mulai tanggal 16 januari 09 – 22 mei 09. Rata-rata waktu non operasi tiap mesin adalah 5 jam
    Ditanya : A. Hitung waktu siklus (Cycle Time ) dari produksi kotak pensil ini!
    B. Hitung MLT (Manufacturing Lead Time ) dari produksi kotak pensil ini!
    C. Hitung MTBF, MTTR, dan Availabilitynya dari produksi kotak pensil ini!
    A.
    18 min 14 min 9 min 25 min
    1: 0 18 3 2 41 66
    2: 18 32 41 66 91
    Waktu Siklus (Tc) = 91 – 66 = 25 min = 0.42 jam atau waktu operasi terlama dari tiap mesin

    B. Waktu setup rata-rata = (1+2+2+1)/4 = 1.5 jam
    MLT = no (Tsu + QTc + Tno)
    = 4 (1.5 + (150*0.42) + 5)
    = 278 jam

    C. MTBF adalah pada saat semua kondisi mesin baik yaitu pada tanggal 16 jan 09 – 13 Mei 09
    MTTR adalah waktu di luar MTBF yaitu pada tanggal 14 mei 09 – 22 Mei 09
    Availability adalah 16 jan 09 – 13 mei 09 / 16 jan – 22 mei 09

  11. Soal:
    Suatu perusahaan manufaktur mempunyai lantai produksi yang terbagi menjadi 3 lini produksi, dengan masing-masing lini mengerjakan produk yang sama dengan mesin yang sama pula. Masing-masing lini produksi mempunyai waktu siklus rata-rata 5 menit, dengan waktu setup rata-rata 25 menit. Dalam sehari perusahaan tersebut bekerja dalam 18 jam, dan terbagi menjadi 3 shift. Berapa kapasitas produksi perusahaan tersebut dalam satu tahun, jika selama satu tahun perusahaan bekerja selama 330 hari?

    Diketahui:
    n = 3 lini
    Tsu = 25 menit
    Tc = 5 menit
    S = 3 shift/hari = (3 x 330) shift/tahun = 990 shift/tahun
    H = (18/3) jam/shift = 6 jam/shift

    Ditanya:
    PC (tahun) = ?

    Jawab:
    Tp = Tsu + Tc
    Tp = (25 + 5) menit
    Tp = 30 menit = ½ jam

    Rp = 1/Tp
    Rp = (1/ ½ ) unit/jam
    Rp = 2 unit/jam

    PC = n x S x H x Rp
    PC = (3 x 990 x 6 x 2) unit/tahun
    PC = 35640 unit/tahun

    Jadi, kapasitas produksi selama satu tahun dari perusahaan tersebut adalah 35640 unit.

  12. Dina Aisyah 25 05 100 156

    PT Jepara Jaya merupakan suatu perusahaan manufaktur yang bergerak dalam produksi meubelair untuk rumah tangga maupun perkantoran. Saat ini perusahaan sedang mempertimbangkan untuk mengikuti tender dari DPRD Jawa Tengah berupa proyek perbaruan kursi anggota dewan sebanyak 100 buah dalam jangka waktu 1 bulan.

    Untuk memproduksi kursi, dibutuhkan 3 jenis mesin yaitu mesin gergaji, mesin bubut dan mesin plitur. Waktu siklus pada masing-masing mesin berturut turut adalah : 10 menit, 30 menit dan 50 menit. Sedangkan waktu setup rata-rata untuk ketiga mesin itu adalah 5 menit. Tno masing-masing mesin adalah 5 menit.
    Perusahaan menerapkan jam kerja 10 jam per hari.

    Apakah perusahaan memutuskan untuk mengikuti tender tersebut?

    Jawab :

    Tsu rata-rata = 5 menit
    Tc mesin gergaji 10 menit
    Tc mesin bubut 30 menit
    Tc mesin plitur 50 menit
    Tno 5 menit

    waktu produktif perusahaan dalam 1 bulan
    = 10*60*26 = 15600 menit

    MLT = no x ( Tsu + Q.Tc + Tno )
    MLT = 3 ( 5 + 100 x 50 + 5 )
    MLT = 15030 menit

    karena MLT < waktu produktif perusahaan, sehingga diputuskan untuk mengikuti tender.

  13. Fuad Herlambang – 2504.100.005

    Seorang perencana mendapatkan order, dimana dia mempertimbangkan pengerjaannya dilakukan secara paralel (operation overlapping) untuk mereduksi lead time manufaktur. Tersedia data sebagai berikut:
    Lot size = 400 unit, Waktu set up operasi B = 2 jam
    Waktu proses operasi A = 8 menit, Waktu proses operasi B = 6 menit
    Waktu transit minimum dari operasi A ke operasi B = 30 menit
    Diasumsikan part akan segera diproses sesudah tiba di operasi B.
    a. Jika operasi B tidak dapat di set up sampai part datang, berapa jumlah minimum lot transfer yang diproses di operasi A sebelum dipindahkan ke operasi B?
    b. Berapa jumlah minimum lot transfer, jika operasi B dapat di set up terlebih dahulu sebelum datangnya part.
    c. Berapa lama waktu yang dapat dihemat dari MLT (Manufacturing lead time).

    Jawab :

    a. Jika operasi B tidak dapat di set up sampai part datang, maka jumlah minimum lot transfer yang diproses di operasi A sebelum dipindahkan ke operasi B adalah:

    Q1 >= (Qpa-Sb)/(Pa+Pb)
    Q1 >= (400 x 8 – 120)/(8+6)
    Q1 >= 220 unit.

    b. Jika operasi B dapat di set up terlebih dahulu sebelum datangnya part, maka jumlah minimum lot transfer adalah:

    Q1 >= (Qpa-Sb)/(Pa+Pb)
    Q1 >= (400 x 8 )/(8+6)
    Q1 >= 228,6 unit.

    c. Lama waktu yang dapat dihemat dari MLT (Manufacturing lead time) pada kedua kasus di atas adalah:
    MLTtanpa = 0 + 400 x 8 + 30 + 120 + 400 x 6 = 5750
    MLTdengan = 0 + 229 x 8 + 30 + 400 x 6 = 4262
    Reduksi = 5750 – 4262 = 1488 25.9 %.

  14. Nabila Hanum -2506.100.127-

    1. Hari ini adalah hari pertama produksi. Jika diketahui data berikut ini:

    Pekerjaan Waktu Proses (hari) Batas Waktu (hari)
    A 14 25
    B 7 15
    C 5 10
    D 8 20
    E 6 15
    a. Urutkan berdasarkan aturan FCFS, SPT, EDD, Slack, dan Critical Ratio!
    b. Hitung rata-rata flow time dan rata-rata tardiness dari kelima aturan pengurutan!
    c. Aturan pengurutan yang manakah yang menghasilkan rata-rata flow time dan rata-rata tardiness terkecil?

    Jawaban :

    1. a. Perhitungan slack dan critical ratio:
    Job * Waktu Proses Batas Waktu Slack Critical
    Ratio
    A 14 25 (25-1) – 14 = 10 (25-1)/14 = 1.71
    B 7 15 (15-1) – 7 = 7 (15-1)/7 = 2.00
    C 5 10 (10-1) – 5 = 4 (10-1)/5 = 1.80
    D 8 20 (20-1) – 8 = 11 (20-1)/8 = 2.38
    E 6 15 (15-1) – 6 = 8 (15-1)/6 = 2.33

    Urutan pengerjaan dengan aturan FCFS
    Urutan Waktu Mulai Waktu Proses Completion
    Time Batas Waktu Tardiness
    A 0 14 14 25 0
    B 14 7 21 15 6
    C 21 5 26 10 16
    D 26 8 34 20 14
    E 34 6 40 15 25
    Rata-rata 27 12.2

    Urutan pengerjaan dengan aturan SPT
    Urutan Waktu Mulai Waktu Proses Completion
    Time Batas Waktu Tardiness
    C 0 5 5 10 0
    E 5 6 11 15 0
    B 11 7 18 15 3
    D 18 8 26 20 6
    A 26 14 40 25 15
    Rata-rata 20 4.8

    Urutan pengerjaan dengan aturan EDD
    Urutan Waktu Mulai Waktu Proses Completion
    Time Batas Waktu Tardiness
    C 0 5 5 10 0
    B 5 7 12 15 0
    E 12 6 18 15 3
    D 18 8 26 20 6
    A 26 14 40 25 15
    Rata-rata 20.2 4.8

    Hasil slack untuk masing-masing job A = 10, B = 7, C = 4, D = 11,
    dan E = 8
    Urutan pengerjaan dengan aturan slack
    Urutan Waktu Mulai Waktu Proses Completion
    Time Batas Waktu Tardiness
    C 0 5 5 10 0
    B 5 7 12 15 0
    E 12 6 18 15 3
    A 18 14 32 25 7
    D 32 8 40 20 20
    Rata-rata 21.4 6

    Hasil CR untuk masing-masing job A = 1.71, B = 2.00, C = 1.80,
    D = 2.38, dan E = 2.33
    Urutan pengerjaan dengan aturan critical ratio
    Urutan Waktu Mulai Waktu Proses Completion
    Time Batas Waktu Tardiness
    A 0 14 14 25 0
    C 14 5 19 10 0
    B 19 7 26 15 11
    E 26 6 32 15 17
    D 32 8 40 20 20
    Rata-rata 26.2 9.6

    b. Rata-rata flow time FCFS = 27 hari, rata-rata tardiness = 12.2 hari
    Rata-rata flow time SPT = 20 hari, rata-rata tardiness = 4.8 hari
    Rata-rata flow time EDD = 20.2 hari, rata-rata tardiness = 4.8 hari
    Rata-rata flow time Slack = 21.4 hari, rata-rata tardiness = 6 hari
    Rata-rata flow time CR = 26.2 hari, rata-rata tardiness = 9.6 hari
    c. Aturan pengurutan pekerjaan yang menghasilkan rata-rata flow time dan rata-rata tardiness terkecil adalah SPT (C-E-B-D-A).

  15. Departemen packing pada perusahaan semen mempunyai 5 mesin yang beroperasi 21 shift/minggu. Masing-masing shift rata-rata 8jam/shift. Production rate rata-rata 30 sak semen/jam. dengan keterbatasan tenaga kerja dari mesin 1 90%. Berapa jumlah sak semen yang diharapkan diproduksi?

    Diket:
    A = 95% = 0,95
    U = 90% = 0.9
    n = 5
    S = 21
    H = 8
    R = 30

    Ditanya ; Q?
    Jawab :
    Q = A U (nSHR)
    = 0,95 x 0,9 (5 x 21 x 8 x 30)
    = 21546 sak semen / minggu

    Sekian tugas saya. Terima kasih..

  16. Departemen packing pada perusahaan semen mempunyai 5 mesin yang beroperasi 21 shift/minggu. Masing-masing shift rata-rata 8 jam/shift. Production rate rata-rata 30 sak semen/jam. dengan keterbatasan tenaga kerja dari mesin 1 95%, utilitas mesin 90%. Berapa jumlah sak semen yang diharapkan diproduksi?

    Diket:
    A = 95% = 0,95
    U = 90% = 0.9
    n = 5
    S = 21
    H = 8
    R = 30

    Ditanya ; Q?
    Jawab :
    Q = A U (nSHR)
    = 0,95 x 0,9 (5 x 21 x 8 x 30)
    = 21546 sak semen / minggu

    Sekian tugas saya. Terima kasih..

  17. Ni Putu Ayu Nariswari
    2506100113

    Suatu perusahaan konveksi ‘Baju-Baju’ menerima pemesanan 100 buah pakaian olahraga untuk sebuah sekolah dasar. Operasi-operasi yang terdapat pada pembuatan baju olah raga tersebut adalah operasi penjiplakan pola pada kain, pengguntingan kain, pengobrasan kain, penjahitan kain, penyablonan, dan finishing.
    Waktu set up untuk tiap operasi rata-rata 15 menit.
    Waktu operasi sebagai berikut:
    Dept A :Penjiplakan pola = 5 menit = 0.083 jam
    Dept B :pengguntingan kain = 5 menit = 0.083 jam
    Dept C :pengobrasan kain = 3 menit = 0.05 jam
    Dept D :penjahitan kain = 15 menit = 0.25 jam
    Dept E :penyablonan =10 menit = 0.0167 jam
    Dept F :Finishing = 3 menit = 0.05 jam
    Sedangkan waktu non produktif rata-rata karena penundaan, inspeksi dll adalah 2 jam untuk tiap operasi.
    Berapa hari perusahaan konveksi ‘Baju-Baju’ akan bersedia menyelesaikan order tersebut bila tidak terdapat order lain yang menunggu?
    Catatan: waktu kerja 8 jam/hari.

    Penyelesaian:
    Diketahui:
    Tsu = 2 jam/operasi
    Tc(A) = 0.083 jam
    Tc(B) = 0.083 jam
    Tc(C) = 0.05 jam
    Tc(D) = 0.25 jam
    Tc(E) = 0.0167 jam
    Tc(F) = 0.05 jam
    Tno = 2 jam/operasi

    Ditanya: MLT

    Jawab:

    MLT= (Tsu+QTc+Tno)

    MLT(A)=2+(100×0.083)+2 =12.3 jam
    MLT(B)=2+(100×0.083)+2 =12.3 jam
    MLT(C)=2+(100×0.05)+2 = 9 jam
    MLT(D)=2+(100×0.25)+2 =29 jam
    MLT(E)=2+(100×0.0167)+2=5.67 jam
    MLT(F)=2+(100×0.05)+2 =9 jam
    MLT(TOTAL) = 77.67 jam

    Jika kondisinya 8 jam/hari maka,
    Jumlah hari yang dibutuhkan untuk mengerjakan order tersebut:
    77.67/8 = 9.7 hari
    Maka perusahaan itu bersedia menyelesaikan order dalam 9.7 hari.

  18. NB:
    Maaf pak Yudha, itu yang ada smile-nya seharusnya saya mengetik “:(spasi)Penjiplakan”, tapi karena saya tidak memberi spasi, malah jadi smile,,
    maaf pak,,

    Terimakasih..

  19. Suatu part direncanakan akan diproduksi, saat ini dilakukan percobaan produksi untuk mengetahui waktu persiapan rata-rata, waktu operasi rata-rata dan waktu non operasi rata-rata dari proses produksi. Dari percobaan tersebut diketahui bahwa waku persiapan rata-ratanya adalah 2,5 jam/operasi, waktu operasi rata-rata 7 jam/operasi dan waktu non operasi rata-rata adalah 5 jam. Diketahui ukuran batch dari produksi ini adaah 120 unit. Dari data yang telah diketahui diatas, tentukan berapa hari yang dibutuhkan untuk menyelesaikan batch? Pabrik beroperasi 8 jam/hari.
    Penyelesaian :
    MLT = no(TSU + Q Tc + Tno)
    = 3 (2,5 +120×5+ 5)
    = 1822,5 jam
    Dalam 8 jam/hari maka 1822,5/8 = 227,8 hari

  20. Amelia Erisanna – 2504.100.039

    Untuk membuat produk diperlukan 3 proses produksi yang disusun secara berurutan yaitu :
    1. Proses drilling dengan waktu operasi = 10 menit
    2. Proses milling dengan waktu operasi = 15 menit
    3. Proses turning dengan waktu operasi = 20 menit.
    Bila satu batch Slot dengan volume 50 unit harus dibuat, dimana waktu Set-up mesin adalah sama yaitu masing-masing 30 menit dan waktu nonoperasi adalah 15 menit. Hitung:
    a. Production rate
    b. MLT pembuatan produk tersebut?

    Diketahui:
    Tdrill = 10 menit
    Tmill = 15 menit
    Tturn = 20 menit
    Q = 50 unit
    Tsu = 30 menit
    Tno = 15 menit
    No = 3

    Ditanya:
    a. Rp
    b. MLT

    Jawab:
    Drilling milling turning
    10 15 20
    1.menit ke: 0 10 25 45
    2.menit ke: 10 25 45 65
    Waktu operasi (Tc) yang digunakan adalah = 65 – 45 = 20 menit

    a. Tb = Tsu + Tc.Q
    = 30 + 20×50
    = 1030 menit
    Tp = Tb/Q
    = 1030/50
    = 20,6 menit/unit
    Rp = 1/Tp
    = 1/20,6
    = 0,0485 unit/menit

    b. MLT = No(Tsu + Q.Tc + Tno)
    = 3x(30 + 50×20 + 15)
    = 3135 menit

  21. SOAL:

    Dalam sebuah pabrik diketahui masa operasi dari sebuah mesin produksi selama 90 jam/ minggu (5 hari kerja, dua shift) apabila kapasitas penuh. Selama minggu tertentu mesin memproduksi 1500 part dan sisa waktu lainnya mengalami idle. Apabila laju produksinya 25 unit/ jam, tentukan:
    a) Kapasitas produksi mesin.
    b) Utilisasi mesin selama seminggu yang dimaksud.

    JAWABAN:

    a) Kapasitas mesin.
    PC= 90 (25) = 2250 unit/ minggu

    b) Utilisasi.
    H= 1500/ 25 = 60 jam
    U= (60/ 90) 100% = 66,67%

  22. Kelompok : Ria Novitasari (2506100137)
    Wulandari Agustini (2506100177)

    2.7 Diketahui :
    part rata-rata diproses melalui 6 mesin (no=6)
    20 batch part dikeluarkan tiap minggu
    Waktu rata-rata operasi (Tc) = 6 menit = 0,1 jam
    Waktu rata-rata persiapan (Tsu) = 5 jam
    Ukuran rata-rata batch (Q) = 25 part
    Waktu rata-rata non operasi (Tno) = 10jam/mesin
    Terdapat 18 mesin dalam pabrik (n=18)
    Rata-rata operasi pabrik (SxH) = 70jam/minggu
    Laju pembuangan scrap diabaikan
    Ditanyakan :
    a. MLT (waktu tunggu manufaktur) bagi part rata-rata
    b. PC (kapasitas produksi)
    c. U (utilisasi pabrik)
    d. Bagaimana harapan tentang waktu non-operasi bisa dipengaruhi oleh utilisasi pabrik
    Jawab :
    a. MLT = no(Tsu+QTc+Tno)
    = 6 (5 + 25×0,1 + 10)
    = 105 jam

    b. PC = n.S.H.Rp/no
    Karena pada sistem produksi yang ada, part diproses melalui sejumlah no mesin .
    – Untuk itu, perlu dicari nilai Rp (laju produksi) terlebih dahulu
    Rp = 1/ Tp dimana Tp merupakan waktu pengerjaan rata-rata
    Tp = (Tsu+Qtc)/Q
    = (5+ 25×0.1)/25
    = 0,3
    Sehingga Rp = 1/0,3 = 10/3 part/jam

    PC = (18x70x10/3)/6
    = 700 part/minggu

    c. U= (Qoutput/PC)
    = (20×25)/700
    = 71,428%

    d. Waktu non operasi merupakan waktu non produktif yang diperlukan untuk mendukung proses produksi. Adapun yang termasuk waktu non operasi antara lain adalah waktu set-up mesin, waktu pengangkutan material, serta waktu tunggu . Sedangkan konsep utilisasi sendiri merujuk pada tingkat penggunaan fasilitas produksi/waktu terhadap kapasitasnya yang bisa dievaluasi dari seluruh pabrik mulai dari segi material hingga manusia. Jika ditinjau dari segi utilitas waktu, semakin tinggi tingkat utilitas maka semakin panjang waktu produksi yang dibutuhkan. Dari konsep tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin besar tingkat utilitas pabrik, maka waktu non produktif juga akan semakin besar. Demikian juga sebaliknya. Jika ditinjau dari segi utilitas fasilitas produksi, semakin tinggi tingkat utilitas maka semakin tinggi penggunaan fasiltas produksi sehingga akan cepat habis. Karena itu perlu dilakukan cara untuk meminimalisir tingginya tingkat utilitas ini.

  23. pak maaf salah masukkan tugas…sebenarnya tugas yang saya kirim untuk kelas C hari kamis…

  24. Diketahui gambar produk seperti berikut :

    Alat di atas adalah alat penyemprot taman otomatis yang berbahan baku plastic polimer. Setelah dilakukan break down, ternyata diketahui komponen penyusun dari alat tersebut adalah 7 part dimana perusahaan membuat sendiri 6 part dan membeli 1 part sisanya. Dalam 1 minggu, perusahaan memberlakukan 5 hari kerja dengan 2 shift kerja yang masing – masing shift berjalan selama 7 jam. Dengan diasumsikan production rate sebesar 10 unit/ jam, tentukan production capacity dari perusahaan tersebut !

    Diketahui :
    n : 7 ( 6 buat, 1 beli sehingga yang dihitung hanya 6 part saja)
    dimana untuk tiap part dikerjakan di lini produksi masing – masing.
    no : 5 (tiap part mengalami operasi yang sama)
    Sw : asumsi 2x sehari dalam 6 hari kerja = 12 shift/minggu
    Hs : 7 jam/hari
    Rp : 10 unit/jam

    Ditanyakan : PCw

    Jawab :
    Dapat dihitung production capacity untuk perusahaan penghasil produk penyemprot taman otomatis ini adalah :

    PCw = (n.Sw.Hs.Rp) / no
    PCw = (6.12.7.10)/5
    = 1008 unit/minggu

  25. PT. SIMAN JAYA, sebuah perusahaan manufaktur yang terfokus pada produksi boiler harus membuat 50 boiler per minggu, ada lima jenis boiler yang diproduksi oleh PT. SIMAN JAYA. Rata-rata untuk setiap batch mengerjakan 10 boiler, setiap batch butuh waktu set up 2 jam. cycle time untuk memproduksi satu buah boiler adalah 4 jam. berapa buah mesin pemproduksi boiler yang dibutuhkan??

    JAwab :
    Workload (WL) = 5(2) + 5(10)(4) = 10 + 200 = 210 jam
    bila setiap mesin punya availability sebesar 30 jam per minggu, maka jumlah mesin yang dibutuhkan adalah
    n = 210/30 = 7 mesin
    jadi mesin yang dibutuhkan adalah sebanyak 7 mesin.

    fariz darmawan
    2506100148

  26. 2506100017
    Sisna dadari

    Departemen penjahitan (penggabungan dari seluruh part yang ada sebelum diisi dengan kapas) pada sebuah perusahaan pembuat boneka memiliki 6 mesin, semua diperuntukan memproduksi part yang sama. Departemen ini beroperasi 12 shift/minggu. Jumlah jam/shift rata-rata adalah 8. Average production time/week unit 5 menit/unit. Production rate 12 unit/jam. Jumlah mesin dengan pengerjaan part yang berbeda 24.

    PC = nSHRp/ No

    = 6 (12) (8) (12)/24

    = 288 unit output/minggu

    Kesimpulan :
    Bila ingin meningkatkan kapasitas maka harus menambahkan shift, jam kerja per minggunya, jika menambah shift berarti menambah tenaga kerja atau mesin juga. Strategi lain adalah menyambung beberapa stasiun kerja bersama-sama menjadi mekanisme tunggal terintegrasi, menggunakan perkakas pemindahan bahan terotomasi untuk memindahkan komponen/bagian benda kerja diantara stasiun kerja.

  27. Soal Sistem Manufaktur untuk perhitungan waktu siklus
    Soal ini merupakan studi kasus yang diperoleh dari praktikum APK tentang Line Balancing
    Berikut ini adalah perhitungan waktu yang diperoleh besertya hasil perhitungannya:

    Tabel Waktu Tiap Operasi (Te)

    Work elemen Te (dtk)
    1 48,9
    2 56,5
    3 49,5
    4 41,9
    5 64,3
    6 29,9
    7 20,8
    8 47,4
    9 42
    10 29,3
    11 39,73

    No Dept Te (dtk)
    1 Dept 1 105,4
    2 Dept 2 91,4
    3 Dept 3 64,3
    4 Dept 4 98,1
    5 Dept 5 111,0333

    Dari nilai Te untuk per departemen diatas maka dapat ditentukan nilai Tc dengan rumus :
    Tc = (max(dept 1,dept2,dept3)+dept4+dept5)/3
    = 105,1+98,1+111,0333
    = 104,84 detik

  28. Fitria S. Wulandari ( 2504.100.021)

    Suatu home industri yang bergerak di bidang pembordiran memiliki 4 mesin bordir semi otomatis. Setiap mesin mampu memproduksi 1 buah kain setiap 2 jam nya. Waktu untuk menset-up mesin adalah 10 menit, dan waktu tunggu adalah 30 menit serta waktu untuk pergantian alat tidak ada alias 0. Suatu perusahaan yang bergerak di bidang perniagaan akan mengadakan acara ulang tahun perusahaan yang ke 10. Para pegawai yang akan menjadi panitia acara tersebut berkeinginan untuk memesan kain bordir ini sebanyak 50 buah. Home industri ini mulai berkerja dari jam 8 pagi hingga jam 5 sore, pemilik home industri ini memberikan waktu untuk pekerjanya beristrirahat selama 1 jam sedangkan hari aktif kerjanya sebanyak 6 hari dalam seminggu. Asumsinya dalam satu hari bisa menghasilkan 4 kain bordir . Maka berapa lamakah para pekerja itu menyelesaikan order kain tersebut dengan tingkat utilitas sebesar 95%.

    Jawaban
    Diket:
    nm : 4 mesin
    To : 1 buah kain / 2 jam = 120 menit
    Tht : 0
    Tsu : 10 menit
    Tnoi : 30 menit
    Q : 50

    MLT = nm (Tsu + Q.Toi + Tnoi)

    Toi = To + Th + Tht
    = 120 + 0 + 0
    = 120

    MLT = nm (Tsu + Q.Toi + Tnoi)
    = 4 (10 + (50 x 120) + 30)
    = 24160 menit

    24160 : 3600 = 6.711111 hari

    Jadi pekerja di home industri tersebut bisa menyelesaikan orderan kain selama 6 hari.

  29. Tugas SIMAN
    Yulniar Pribadi_2506 100 152

    Soal

    Dua buah mesin (A dan B) dapat menghasilkan produk pada batch 1 dan batch 2 dengan total lot size sebesar 100 unit. Adapun spesifikasi yang dimiliki tiap-tiap mesin: Mesin B memiliki setup time sebesar 40 menit, processing time per unit di mesin A sebesar 10 menit, processing time per unit di mesin B sebesar 5 menit. Sedangkan waktu transit antara mesin A dan Mesin B sebesar 30 menit. Hitunglah besarnya ukuran minimum batch pertama dan ukuran maksimum batch kedua!

    Ditanya:
    besarnya ukuran minimum batch pertama dan ukuran maksimum batch kedua (Q1 dan Q2)???

    Diketahui:
    Q = 100 unit (total lot size)
    SB = 40 menit (setup time)
    PA = 10 menit (processing time per unit di mesin A)
    PB = 5 menit (processing time per unit di mesin B)
    TAB = 30 menit (waktu transit antara mesin A dan mesin B)

    Jawab:
    Q1>= 64 unit dan Q2 = 66.7 dan Q2~67

  30. Nama: Adistra Widyanie
    NRP: 2506.100.031

    Sebuah pabrik yang memiliki tingkat ketersediaan sebesar 90% menggunakan sebuah mesin yang beroperasi selama 60 jam per minggu. Laju produksi sebesar 25 unit per jam. Pada suatu minggu, mesin ini memproduksi 1200 produk. Hitung Work in Progress bila MLTnya 0.2 minggu.

    SH=60
    MLT=0.2
    U=0.9
    P=25/jam
    Jumlah produksi=1200

    PC = SH*Laju Produksi
    =60 * 25 =1500
    U= P / PC
    =1200/1500= 80%
    WIP= (AU(PC)(MLT))/ SH
    = (0,9. 0,8.1500. 0,2)/ 12.5
    =3,6

    Jadi, Work In Progressnya 3,6
    🙂

  31. Sebuah mesin jahit beroperasi 240 jam/bulan dan laju produksinya sebesar 4 unit/jam. Pada bulan tertentu, penjahit menerima tawaran menjahit kaos untuk kampanye sebuah partai sebanyak 750 unit kaos. Berapakah utilitas dari mesin tersebut selama sebulan ini?

    Tentukan kapasitas produksi terlebih dahulu :
    PC = 240(4) = 960 unit/bulan

    U = Qf / PC
    = 750 / 960
    = 0.78125 (78.125 %)

    Cara alternatif menguji utilisasi :
    H = 750 / 4
    = 187.5 jam

    Sehingga utilisasi dari mesin jahit tersebut :
    U = 187.5 / 240
    = 0.78125 (78.125 %)

    Jadi utilisasinya sebesar 78.125 %

    Isnaya Endah Pawestri
    2506.100.065

  32. Oleh : Nur Rahmawati (2506100151)

    Sebuah perusahaan sepatu memiliki system produksi MTS. Untuk memproduksi sepatu diperlukan lima departemen (pengukuran, pemotongan, pengasemblian, pewarnaan, dan finishing) dan masing-masing departemen membutuhkan satu jenis mesin.. Apabila waktu perpindahan dari departemen yang satu ke departemen yang lain adalah 5 menit. Sedangkan waktu operasi masing-masing departemen adalah 2 menit, 4 menit, 5 menit, 6 menit, 8 menit. Set up yang diperlukan 10 menit. Pekerja pada pabrik tersebut dibagi menjadi 2 shift per hari. Tiap-tiap shift bekerja selama 8 jam. Dan dalam satu minggu perusahaan memiliki 5 hari kerja Perusahaan tersebut memiliki tiga lini produksi. Berapakah kapasitas produksi perusahaan tersebut dalam satu bulan
    Diketahui :
    Tc =To + Th = 8 + 5 = 13 menit
    Karena mass production Q sangat besar maka Tsu/Q = 0 , maka :
    Rp = Rc = 60/Tc = 60/13 = 4.62 unit/jam
    N= 3 lini
    S = 2*5*4 = 40 shift/bln
    H = 8 jam/shift
    Jawab :
    Capasitas Produksi = N * Rp* H* S = 3 * 4.62 Unit/jam * 8 jam/shift * 40 shift/bln
    = 4435.2 Unit/bln

  33. –Tugas Contoh Kasus–
    Dwi Kusumaningtyas
    2506100058
    ______________________________________________
    Ilustrasi kasus:
    (referensi data didapatkan dari browsing)

    HP adalah salah satu perusahaan manufaktur di bidang IT. Salah satu produk software adalah TruCluster Software Production Server, Version 1.6 yang adalah tool kalkulasi model produk/produksi sistem manufaktur, dalam trial di perusahaan rekanan diproyeksikan jalannya produksi, dengan data sebagai berikut:

    – expected availability dari fasilitas(work centre) : 99%, dimana recent data periode lalu menunjukkan mean waktu failure=4/30 hari (bulan)
    – existing production time : 90 jam/mgg (termasuk idle dan mesin downtime) dalam 5 hr kerja
    – cost downtime mesin/WC : $10
    – jumlah WC : 45
    – laju produksi saat ini : 150 unit/hr

    maka, tanpa simulasi TruCluster Software Production Server, ingin diketahui forecast Production Rate periode kedepan, dengan avaibilitas yang diharapkan serta analisis cost yang terjadi!!

    Problem Solving:

    dari kasus, diketahui;
    – A = 99% (expected next period)
    – MTBF = 4/30 hari (4/30*100=13,33%)
    – Tp = 90jm/mgg (90/5=18 jm/hr)–> H
    – WC = 45 (n)
    – Rp = 150 unit/hr
    – (asumsi) 1 periode produksi diartikan dalam bulanan, maka 1 shift=30 hari
    – Cost downtime = $10/WC

    Penyelesaian:

    ~ Production Rate (Rp) = n*S*H*Rp
    = 45*30*18*150
    = 3645000 unit pada tiap periode

    >> Dari hasil perhitungan, Production Rate yang ditetapkan perusahaan adalah 3645000 unit pada tiap periode, namun dengan mempertimbangkan kondisi downtime pada periode sebelumnya, maka dapat dilakukan prediksi jumlah Production Rate next period (disinilah guna TruCluster Software Production Server).

    ~ Selanjutnya dengan mengetahui MTBF pada periode lalu, dan cost downtime, maka dapat dilakukan analisis:

    Total Downtime Cost = cost*WC*total failure time
    = $10*45*4
    = $1800 per period

    >> Maka, dengan expected availability 99% pada periode selanjutnya, dengan alokasi shift dan hours yang sama, prediksi PC pada periode selanjutnya kurang lebih:

    PC next period= 99%*3645000
    = 3608550 unit

    >> Karena periode ini belum berjalan, maka cost mesin yang failure tidak dapat dikalkulasi (failure time unknown), tetapi persamaannya dapat ditulis sebagai berikut:

    Total Downtime Cost = cost*WC*total failure time
    = $10* (99%*45) * X
    = XX pada periode ini.

    ## Dari ilustrasi diatas, perhitungan model matematis Sistem Manufaktur dapat pula digabungkan dan data historisnya dapat dijadikan input forecast untuk jalannya produksi periode kedepan.

    Terima Kasih, Pak!!
    ______________________________________________

  34. Sinta Dewi
    2506100171

    Suatu pabrik roti yang menerapkan system produksi Make To Order (MTO) memiliki 3 buah oven yang beroperasi selama 8 jam perhari. Hari kerja yang ditetapkan adalah 5 hari perminggu. Waktu yang diperlukan utuk membuat satu loyang roti rata-rata adalah 20 menit. Jika pada minggu ketiga bulan Agustus jumlah pesanan roti yang diterima adalah 285 loyang, berapakah kapasitas produksi perusahaan roti tersebut? Berapa pula tingkat utilitasnya?
    Jawab :
    PC = n SHRp
    PC = 3 . 5hari/minggu . 8jam/hari . 3loyang/jam
    PC = 360 loyang/minggu
    Utilitas = jumlah produksi/kapasitas
    Utilitas = 285/360
    Utilitas = 0,79166667 = 79,17%
    Jadi kapasitas produksi perusahaan adalah 360 loyang per minggu dan tingkat utilitas pada minggu ketiga bulan Agustus tersebut adalah 79,17%

    Terima Kasih, Bapak…

  35. Bayu Airlangga 2506.100.013
    Sebuah pabrik lampu memproduksi bola lampu putih yang menggunakan tenaga manual. 1 unit bola lampu dikerjakan pada 3 sub produksi. Sub produksi 1 adalah bagian perakitan bola lampu secara keseluruhan. Sub produksi 2 adalah bagian inspeksi cacat tidaknya bola lampu. Sedangkan sub produksi 3 bagian pelabelan dan pengepakan barang. Waktu rata-rata yang dibutuhkan pada tiap-tiap sub produksi adalah:
    Sub produksi 1: 10 menit
    Sub produksi 2: 4 menit
    Sub produksi 3: 3 menit
    Perusahaan mendapatkan order dari sebuah perusahaan pengembang perumahan rakyat, untuk memproduksi bola lampu sebanyak 1000 unit. Berapa lama waktu yang dibutuhkan pabrik untuk memproduksi lampu tersebut hingga barang siap dikirimkan, bila waktu set up yang diperlukan sebesar 1jam dan waktu non produktif sebesar 1,5 jam?
    Jawab:
    Tc= 10menit+ 4menit+ 3menit = 17menit
    No= 3
    Tsu= 1jam = 60 menit
    Tno =1,5 jam = 90 menit
    Q = 1000unit
    MLT= No (Tsu + QTc + Tno)
    = 3 ( 60 + 1000*17 + 90 )
    = 51.450 menit
    = 857,5 jam
    Mohon maaf sebelumnya pak,saya baru ingat untuk mengirim tugas ini ketika berada dijakarta. Jadi baru saya kirim sekarang karena memang baru ada waktu sekarang. Terima kasih

  36. selamat malam pak,saya sisna mahasiswi bapak kelas SIMAN jumat,mau tanya tugas 2 dikumpulkan kapan?
    kalo boleh usul,minggu depan bagaimana pak,karena jaraknya terlalu dekat padahal teman-teman banyak yang belum tau juga…
    terima kasih

  37. selamat malam pak, saya fitria mahasiswi bapak kelas SIMAN hari jumat. untuk yang tugas mencari gambar recirculating conveyor dan shelves & bins itu, apakah langsung gambarnya di post di blog bapak atau gimana pak ? soalnya dari tadi saya nyoba untuk mengopi gambar ke sini koq ga bisa ya pak. mungkin teman-teman yang lain juga punya permasalahan yang sama pak.
    sekian pak, terima kasih.

  38. Berikan saja uraiannya di sini, tentang gambar silakan kirim ke e-mail saya saja sebagai attachment. Atau jika gambarnya tersedia di internet, sebutkan/tuliskan saja link-nya. Many thanks

  39. Fitria S Wulandari – 2504.100.021

    Recirculating Conveyor atau bisa di sebut dengan konveyor bersirkulasi ulang. Konveyor ini memiliki system yang memungkinkan part untuk tetap tinggal di atas loop dan kembali selama satu putaran atau lebih. Tapi terdapat 2 permasalahan yang dapat menggangu kelancaran operasi dasi system recirculating conveyor ini, yaitu
    1. kemungkinan tidak tersedianya penggangkut kosong pada stasiun pengisian saat di perlukan
    2. kemungkinan tidak adanya pengangkut dengan beban segera pada sistem stasiun pengbongkaran ketika di perlukan

    berikut ini adalah link untuk contoh gambar dari Recirculating Conveyor :

    gambar tersebut merupakan system konveyor waterfall.

    Shelves & Bins. shelves merupakan jenis peralatan untuk penyimpanan yang paling umum yang sering di gunakan oleh banyak orang. Suatu shelves merupakan sebuah platform horizontal yang di topang oleh dinding atau kerangka di mana material nantinya akan di simpan. Shelves ini meliputi bins, yang berupa container atau kotak-kotak atau bisa juga di sebut dengan laci-laci yang gunanya untuk menyimpan berbagai item lepasan.

    berikut ini adalah link untuk contoh gambar dari Shelves & Bins :


    dan

    sekian, Terima Casi.

  40. Fitria S Wulandari – 2504.100.021

    Recirculating Conveyor atau bisa di sebut dengan konveyor bersirkulasi ulang. Konveyor ini memiliki system yang memungkinkan part untuk tetap tinggal di atas loop dan kembali selama satu putaran atau lebih. Tapi terdapat 2 permasalahan yang dapat menggangu kelancaran operasi dasi system recirculating conveyor ini, yaitu
    1. kemungkinan tidak tersedianya penggangkut kosong pada stasiun pengisian saat di perlukan
    2. kemungkinan tidak adanya pengangkut dengan beban segera pada sistem stasiun pengbongkaran ketika di perlukan
    berikut ini adalah link untuk contoh gambar dari Recirculating Conveyor :


    gambar tersebut merupakan system konveyor waterfall.

    Shelves & Bins, shelves merupakan jenis peralatan untuk penyimpanan yang paling umum yang sering di gunakan oleh banyak orang. Suatu shelves merupakan sebuah platform horizontal yang di topang oleh dinding atau kerangka di mana material nantinya akan di simpan. Shelves ini meliputi bins, yang berupa container atau kotak-kotak atau bisa juga di sebut dengan laci-laci yang gunanya untuk menyimpan berbagai item lepasan.
    berikut ini adalah link untuk contoh gambar dari Shelves & Bins :

    dan

    sekian, Terima kasih.

  41. Fitria S Wulandari – 2504.100.021

    Recirculating Conveyor atau bisa di sebut dengan konveyor bersirkulasi ulang. Konveyor ini memiliki system yang memungkinkan part untuk tetap tinggal di atas loop dan kembali selama satu putaran atau lebih. Tapi terdapat 2 permasalahan yang dapat menggangu kelancaran operasi dasi system recirculating conveyor ini, yaitu
    1. kemungkinan tidak tersedianya penggangkut kosong pada stasiun pengisian saat di perlukan
    2. kemungkinan tidak adanya pengangkut dengan beban segera pada sistem stasiun pengbongkaran ketika di perlukan
    berikut ini adalah link untuk contoh gambar dari Recirculating Conveyor :


    gambar tersebut merupakan system konveyor waterfall.

    Shelves & Bins, shelves merupakan jenis peralatan untuk penyimpanan yang paling umum yang sering di gunakan oleh banyak orang. Suatu shelves merupakan sebuah platform horizontal yang di topang oleh dinding atau kerangka di mana material nantinya akan di simpan. Shelves ini meliputi bins, yang berupa container atau kotak-kotak atau bisa juga di sebut dengan laci-laci yang gunanya untuk menyimpan berbagai item lepasan.
    berikut ini adalah link untuk contoh gambar dari Shelves & Bins :

    sekian, Terima kasih.

  42. Tugas Gambar
    Fitria S Wulandari – 2504.100.021

    Recirculating Conveyor
    atau dalam bahas indonesianya adalah konveyor bersikulasi ulang. konveyor ini memiliki sistem yang memungkinkan part untuk tetap tinggal dia tas loop dan kebali selama 1 putaran penuh atau lebih. conveyor jenis ini memikliki 2 permasalahan yaitu, (1)kemungkinan tidak tersediannya penganggukut kosong pada stasiun pengisian saat di perlukan ; (2)kemungkinan tidak adanya pengangkut dengan beban segera pada sistem stasiun pembongkaran kestika di perlukan.
    berikut ini adalah link gambar recirculating conveyor :

    http://www.q-t-s.com/New%20Images/tc-2%20w%20recircs.jpg gambar tersebut merupakan sistem conveyor yang waterfall.

    Sedangkan untuk Shelves & Bins.
    Shelves sendiri merupakan jenis peralatan untuk penyimpanan yang paling sering di gunakan oleh kebanyak orang. seatu shelves merupakan sebiah platform horizontal yang banyak di topang oleh dinding atau kerangka di mana material nantinya yang akan di simpan berada. shelves ini meliputi Bins, yang berupa container atau kotak-kotak atau bisa juga dengan laci-laci yang gunanya untuk menyimpan berbagai macam item lepasan.
    berikut ini adalah link untuk gambar Shelves & Bins :

    Sekian, Terima Kasih.

  43. Bins adalah sejenis kotak atau istilahnya container yang biasanya digunakan untuk menyimpan sesuatu (di industri biasanya material produk). Selain untuk menyimpan material produk, bins juga sekaligus digunakan untuk memilah material yang berbeda-beda sehingga operator dapat mencari material yang diinginkan dengan mudah. Bins tersedia dalam berbagai bentuk, ukuran, dan warna. Bins dapat diletakkan di atas lantai dan juga dapat disusun di dalam rak atau shelving.
    Sumber: http://www.shelving.com

    Shelving adalah sejenis rak yang biasanya digunakan untuk meletakkan dan menyimpan sesuatu (di industri biasanya material produk atau produk jadi). Selain untuk menyimpan material produk atau produk jadi, Shelving juga sekaligus digunakan untuk memilah material yang berbeda-beda sehingga operator dapat mencari material atau produk jadi yang diinginkan dengan mudah. Bahan shelving bisa terbuat dari logam atau kayu. Ketinggian shelving juga dapat diatur sesuai dengan kebutuhan. Sering kali, shelving dipadukan dengan bins untuk meletakkan dan memilah komponen-kompenen kecil seperi mur dan baut agar tidak tercecer di rak.
    Sumber: http://www.shelving.com

    Recirculating conveyor adalah sejenis conveyor yang arah gerakannya adalah memutar. Pada gambar ini, terdapat palet-palet pada sabuk recirculating conveyor sehingga dapat menjaga produk tetap di tempatnya.
    Sumber: http://www.automation-supplies.com

    Gambar sudah dikirim ke email bapak

  44. Great website. Thanks you for this information. I already shared this on facebook.

  45. lumayaaaaannnn

Tinggalkan/Submit Komentar di sini

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: